Skip to content
Home » Tanda Taurat Nabi

Tanda Taurat Nabi

Nabi Musa a.s dan Harun a.s. telah memimpin Bani Israil selama 40 tahun. Mereka telah menulis Perintah dan memulakan pengorbanan, dan banyak lagi tanda-tanda dalam Taurat. Tidak lama lagi tiba masanya untuk kedua nabi ini wafat. Marilah kita mengkaji semula corak-corak Taurat sebelum kita mempertimbangkan penutupan Taurat.

Mengkaji corak dalam Taurat

Jadi apakah corak tanda-tanda dalam Taurat?

Berkorban dalam Taurat

Perhatikan kepentingan dan kekerapannya pengorbanan diberikan. Fikirkan perkara berikut yang kami lihat:

Pengorbanan ini semuanya dilakukan dengan haiwan yang bersih – sama ada biri-biri, kambing atau lembu jantan. Mereka semua lelaki kecuali lembu betina.

Korban ini menebus orang yang mempersembahkan korban. Ini bermakna bahawa mereka adalah penutup supaya rasa bersalah dan malu orang yang memberi korban itu tertutup. Ini bermula dengan Adam yang mendapat Rahmat Allah dalam bentuk kulit. Kulit ini memerlukan kematian haiwan sambil menutup auratnya. Soalan penting untuk ditanya ialah:  Mengapa pengorbanan tidak lagi diberikan atau dipersembahkan?  Kita lihat jawapannya nanti.

Kebenaran dalam Taurat

Perkataan itu ‘kebenaran’ sentiasa muncul semula. Kami melihatnya pertama dengan Adam apabila Allah memberitahunya bahawa ‘pakaian soleh adalah yang terbaik’. Kami melihat itu Ibrahim ‘dikreditkan’ kebenarannya apabila dia memilih untuk mempercayai janji anak lelaki yang akan datang. Orang Israel boleh mendapat kebenaran jika mereka boleh memelihara Perintah – tetapi mereka terpaksa simpan sepenuhnya – sepanjang masa.

Penghakiman dalam Taurat

Kami juga melihat bahawa kegagalan untuk mematuhi arahan mengakibatkan penghakiman daripada Allah. ini bermula dengan Adam, yang hanya perlu ingkar sekali untuk menerima penghakiman. Penghakiman selalu mengakibatkan kematian.  Kematian sama ada ke atas orang yang diadili atau ke atas haiwan yang dikorbankan. Fikirkan perkara berikut:

  • Dengan Adam, haiwan yang dikorbankan untuk kulit meninggal dunia.
  • Dengan Abel – binatang korban yang diterimanya meninggal dunia.
  • Dengan Nuh orang mati dalam air bah dan bahkan Nuh, selepas air bah, dengan mempersembahkan korban, mempunyai seekor binatang mati.
  • Dengan Lut, penduduk Sodom dan Gomora meninggal dunia dalam Penghakiman – serta isterinya.
  • Dengan pengorbanan anak Ibrahim anak lelaki akan mempunyai meninggal dunia tetapi domba jantan itu meninggal dunia sebaliknya.
  • Dengan Paskah sama ada anak sulung (untuk Firaun dan orang-orang kafir yang lain) meninggal dunia atau anak domba yang darahnya dicat pada pintu meninggal dunia.
  • Dengan Perintah Undang-undang, sama ada orang yang bersalah meninggal dunia atau kambing yang satu meninggal dunia pada Hari Pendamaiant.

Apakah maksud ini? Kita akan lihat semasa kita meneruskan. Tetapi sekarang Musa dan Harun (PBUT) akan menghabiskan Taurat. Tetapi mereka melakukannya dengan dua mesej penting secara langsung daripada Allah, yang kedua-duanya memandang ke masa depan dan penting untuk kita hari ini – Nabi yang akan datang dan yang akan datang. Kutukan & Rahmat. Kita tengok Nabi di sini.

Nabi Yang Akan Datang

Apabila Allah memberi Tablet di Gunung Sinai Dia melakukannya dengan menunjukkan kuasa yang dahsyat. Taurat menerangkan kejadian sejurus sebelum Tablet diberikan

Pada hari yang ketiga, pada waktu pagi, ada guruh dan kilat di atas gunung. Awan yang tebal kelihatan di situ, dan bunyi trompet yang kuat sekali kedengaran. Segenap umat di perkhemahan itu gementar ketakutan.
 
Musa membawa mereka keluar dari perkhemahan untuk bertemu dengan Allah, lalu mereka berdiri di kaki gunung.
 
Seluruh Gunung Sinai diliputi asap kerana TUHAN telah turun ke atasnya di dalam api. Asap itu naik berkepul-kepul seperti asap relau, dan seluruh gunung itu bergoncang dengan kuat.
 

(Keluaran 19:16-18)

Orang ramai dipenuhi ketakutan. Taurat menggambarkan mereka seperti ini

Apabila orang Israel mendengar bunyi guruh dan trompet, serta melihat kilat dan gunung berasap, mereka gementar ketakutan lalu berdiri jauh dari situ.
 
Mereka berkata kepada Musa, “Jika tuan bercakap kepada kami, kami akan mendengar. Tetapi jika Allah berfirman kepada kami, kami akan mati.”
 
(Keluaran 20:18-19)
 
 

Ini telah berlaku pada permulaan 40 tahun Musa (AS) memimpin masyarakat. Pada akhirnya, Allah berfirman kepada nabi Musa (AS) tentang situasi masa lalu itu, mengingatkan manusia akan ketakutan mereka yang lalu, dan membuat janji untuk masa depan. Musa (AS) mencatatkan dalam Taurat:

Sebaliknya TUHAN, Allah kamu akan mengutus seorang nabi kepada kamu; nabi itu akan seperti aku dan dia daripada bangsa kamu sendiri; kamu mesti taat kepadanya.
 
Pada waktu kamu berkumpul di Gunung Sinai, kamu memohon supaya kamu tidak lagi mendengar TUHAN berfirman, atau melihat hadirat-Nya yang bernyala-nyala, kerana kamu takut mati.
 
Oleh itu TUHAN berfirman kepadaku, ‘Permintaan mereka itu bijak.
 
Aku akan mengutus seorang nabi kepada mereka, nabi seperti engkau, dan yang daripada bangsa mereka sendiri. Aku akan menyampaikan firman-Ku kepadanya, dan dia akan menyampaikan segala perintah-Ku kepada umat itu.
 
Nabi itu akan berkata-kata demi nama-Ku, dan Aku akan menghukum setiap orang yang tidak mahu taat kepadanya.
 
Tetapi jika seorang nabi berani menyampaikan perkhabaran demi nama-Ku, tetapi sebenarnya Aku tidak menyuruh dia berbuat begitu, nabi itu mesti mati. Setiap nabi yang berkata-kata demi nama tuhan-tuhan lain mesti mati.’
 
Mungkin kamu tertanya-tanya dalam hati, ‘Bagaimana kami tahu sama ada perkhabaran nabi itu berasal daripada TUHAN atau tidak?’
 
Jika seorang nabi berkata-kata demi nama TUHAN, dan yang dikatakannya itu tidak berlaku, maka perkhabaran itu bukanlah perkhabaran daripada TUHAN. Nabi itu telah berkata-kata dengan mengikut fikiran sendiri, dan kamu tidak usah takut kepada dia.”
 

(Ulangan 18:15-22)

Allah menghendaki orang ramai mempunyai penghormatan yang sihat jadi apabila dia bercakap Perintah pada Tablet Dia berbuat demikian dengan cara yang menimbulkan ketakutan yang besar di kalangan orang ramai. Tetapi sekarang Dia melihat ke masa depan dan berjanji bahawa masa akan datang apabila seorang nabi seperti Musa (AS) dari kalangan Bani Israil akan dibangkitkan. Kemudian dua garis panduan diberikan:

  1. Allah sendiri akan mempertanggungjawabkan manusia jika mereka tidak mempedulikan kedatangan Nabi
  2. Cara untuk memutuskan sama ada Allah telah berfirman melalui seorang nabi adalah bahawa mesej itu harus dapat meramalkan masa depan dan ia mesti menjadi kenyataan.

Garis panduan pertama tidak bermakna bahawa hanya akan ada seorang lagi nabi selepas Musa (AS), tetapi akan ada seorang yang akan datang tertentu kita mesti mendengar kerana dia mempunyai peranan yang unik dengan mesejnya – ia akan menjadi ‘Kata-Kata Saya’. Memandangkan hanya Allah sendiri yang mengetahui masa depan – pastinya tiada manusia yang tahu – garis panduan kedua adalah cara untuk orang ramai mengetahui sama ada mesej itu benar-benar datang daripada Allah atau tidak. Kita lihat seterusnya bagaimana Musa (AS) menggunakan panduan kedua ini untuk meramalkan masa depan Bani Israel di Berkat dan Kutukan Bani Israel – yang menutup Taurat.

Tetapi bagaimana dengan ‘Nabi yang akan datang’ ini? Siapa dia? Beberapa ulama berpendapat bahawa ini merujuk kepada nabi Muhammad (SAW). Tetapi perhatikan bahawa nubuatan menyatakan bahawa nabi ini akan menjadi “dari kalangan saudara sebangsa mereka” – dengan itu seorang Yahudi. Jadi ia tidak boleh merujuk kepadanya. Ulama lain tertanya-tanya apakah ini boleh merujuk kepada nabi Isa al Masih (AS). Dia adalah seorang Yahudi dan dia juga diajar dengan penuh wibawa – seolah-olah firman Allah ‘di dalam mulutnya’. Kedatangan Isa al Masih AS telah diramalkan dalam pengorbanan Ibrahim, dalam Paskah, dan juga dalam nubuatan ‘nabi’ ini dengan firman Tuhan di mulutnya.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.