Skip to content
Home » Kerajaan Tuhan: Ramai yang dijemput tetapi…

Kerajaan Tuhan: Ramai yang dijemput tetapi…

Surah As-Sajdah (Surah 32 – Sujud) menerangkan orang-orang yang khusyuk solat dalam sujud dan kemudian berkata tentang pahala mereka

Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan mengembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan.

 (Surah As-Sajdah 32:17)

Surah Ar-Rahman (Surah 55 – The Beneficient) for 31 kali daripada ayat 33 – 77 bertanyakan soalan

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Surah Ar-Rahman 55:13 – 77)

Jika keseronokan seperti itu disediakan untuk orang benar, kita akan berfikir bahawa tidak seorang pun akan menafikan nikmat seperti itu daripada Tuhan. Itu nampaknya sangat bodoh. Tetapi Nabi Isa al Masih AS mengajarkan satu perumpamaan untuk mengajar kita bahawa kita berada dalam bahaya sebenar untuk menafikan nikmat Tuhan yang telah disimpan untuk kita. Mula-mula review sikit.

Kita melihat Firman Berkuasa Nabi Isa al Masih (SAW) sedemikian penyakit dan malah alam semula jadi mentaati perintahnya. Dia juga mengajar tentang Kerajaan Tuhan. Beberapa daripada nabi-nabi Zabur telah menulis tentang Kerajaan Tuhan yang akan datang. Isa membina ini untuk mengajar bahawa Kerajaan itu ‘dekat’.

Dia dulu mengajar Khutbah di Bukit, menunjukkan bagaimana warga Kerajaan Tuhan harus mengasihi satu sama lain. Fikirkan kesengsaraan, kematian, ketidakadilan dan kengerian yang kita alami hari ini (dengar sahaja berita) kerana kita tidak mendengar ajarannya tentang cinta. Jika hidup di dalam Kerajaan Tuhan adalah berbeza daripada kehidupan yang kadangkala neraka di dunia ini maka kita perlu memperlakukan satu sama lain secara berbeza – dengan kasih sayang.

Perumpamaan Parti Besar

Oleh kerana begitu sedikit yang hidup mengikut cara yang diajar oleh Isa al Masih (AS) anda akan berfikir bahawa sangat sedikit yang akan dijemput ke dalam Kerajaan Tuhan. Tetapi ini tidak begitu. Isa al Masih (AS) mengajar tentang jamuan besar (pesta) untuk menggambarkan betapa luas dan jauhnya jemputan ke Kerajaan itu. Tetapi ada kelainan. Mereka yang kami fikir paling ramai dijemput, pemimpin agama seperti imam, dan orang baik lain merindui parti. Injil menceritakan:

14:15 Mendengar itu berkatalah seorang dari tamu-tamu itu kepada Yesus: “Berbahagialah orang yang akan dijamu dalam Kerajaan Allah. ” 
 
14:16 Tetapi Yesus berkata kepadanya: “Ada seorang mengadakan perjamuan besar dan ia mengundang banyak orang. 
 
14:17 Menjelang perjamuan itu dimulai, ia menyuruh hambanya mengatakan kepada para undangan: Marilah, sebab segala sesuatu sudah siap. 
 
14:18 Tetapi mereka bersama-sama meminta maaf. Yang pertama berkata kepadanya: Aku telah membeli ladang dan aku harus pergi melihatnya; aku minta dimaafkan. 
 
14:19 Yang lain berkata: Aku telah membeli lima pasang lembu kebiri dan aku harus pergi mencobanya; aku minta dimaafkan.
 
14:20 Yang lain lagi berkata: Aku baru kawin dan karena itu aku tidak dapat datang. 
 
14:21 Maka kembalilah hamba itu dan menyampaikan semuanya itu kepada tuannya. Lalu murkalah tuan rumah itu dan berkata kepada hambanya: Pergilah dengan segera ke segala jalan dan lorong kota dan bawalah ke mari orang-orang miskin dan orang-orang cacat dan orang-orang buta dan orang-orang lumpuh.
 
 14:22 Kemudian hamba itu melaporkan: Tuan, apa yang tuan perintahkan itu sudah dilaksanakan, tetapi sekalipun demikian masih ada tempat. 
 
14:23 Lalu kata tuan itu kepada hambanya: Pergilah ke semua jalan dan lintasan dan paksalah orang-orang, yang ada di situ, masuk, karena rumahku harus penuh. 
 
14:24 Sebab Aku berkata kepadamu: Tidak ada seorangpun dari orang-orang yang telah diundang itu akan menikmati jamuan-Ku. l 

(Lukas 14:15-24)

Pemahaman kami yang diterima terbalik – berkali-kali – dalam cerita ini. Pertama, kita mungkin beranggapan bahawa Allah tidak akan menjemput ramai ke dalam KerajaanNya (iaitu Jamuan di Baitullah) kerana Dia tidak mendapati ramai orang yang layak, tetapi itu adalah salah. Jemputan untuk datang ke Majlis Jamuan datang kepada ramai orang. Tuan Guru (Allah dalam perumpamaan ini) mahu Jamuan itu penuh. Itu menggalakkan.

Tetapi ada kelainan yang tidak dijangka. Sangat sedikit tetamu yang benar-benar ingin datang, sebaliknya mereka membuat alasan supaya mereka tidak perlu! Dan fikirkan betapa tidak munasabahnya alasan itu. Siapa yang akan membeli lembu tanpa mencubanya terlebih dahulu sebelum dia membelinya? Siapa yang akan membeli ladang tanpa melihatnya terlebih dahulu? Tidak, alasan ini mendedahkan niat sebenar hati tetamu – mereka tidak berminat dengan Kerajaan Tuhan tetapi sebaliknya mempunyai kepentingan lain.

Hanya apabila kita berfikir bahawa mungkin Tuan Guru akan kecewa dengan tiada atau sedikit yang menghadiri jamuan itu ada satu lagi kelainan. Sekarang orang-orang yang ‘tidak mungkin’, mereka yang kita semua anggap sebagai tidak layak untuk dijemput ke perayaan besar, mereka yang berada di “jalan dan lorong” dan “jalan dan lorong desa” yang jauh, yang “miskin. , cacat, buta dan lumpuh” – mereka yang sering kita jauhi – mereka mendapat jemputan ke jamuan. Jemputan ke jamuan ini pergi lebih jauh, dan meliputi lebih ramai orang daripada yang anda dan saya fikirkan mungkin. Tuan Rumah Jamuan mahu orang ramai ke sana dan akan menjemput mereka yang kita sendiri tidak akan jemput masuk ke rumah kita.

Dan orang-orang ini datang! Mereka tidak mempunyai minat lain yang bersaing seperti ladang atau lembu untuk mengalih perhatian cinta mereka sehingga mereka datang ke jamuan. Kerajaan Tuhan penuh dan kehendak Guru tercapai!

Nabi Isa al Masih (AS) menceritakan perumpamaan ini untuk membuat kita bertanya: “Adakah saya akan menerima undangan ke Kerajaan Tuhan jika saya mendapat satu?” Atau adakah minat atau cinta yang bersaing menyebabkan anda membuat alasan dan menolak jemputan? Sebenarnya anda dijemput ke Majlis Jamuan Kerajaan ini, tetapi hakikatnya kebanyakan daripada kita akan menolak jemputan itu atas satu sebab atau yang lain. Kami tidak akan pernah mengatakan ‘tidak’ secara langsung jadi kami menawarkan alasan untuk menyembunyikan penolakan kami. Jauh di lubuk hati kita ada ‘cinta’ lain yang menjadi punca penolakan kita. Dalam perumpamaan ini punca penolakan adalah cinta kepada perkara lain. Mereka yang pertama kali dijemput lebih menyukai perkara dunia ini (diwakili oleh ‘ladang’, ‘lembu’ dan ‘perkahwinan’) daripada Kerajaan Tuhan.

Perumpamaan Imam Alim yang tidak dibenarkan

Sesetengah daripada kita lebih menyukai perkara di dunia ini daripada Kerajaan Tuhan dan oleh itu kita akan menolak jemputan ini. Orang lain daripada kita mengasihi atau mempercayai jasa baik kita sendiri. Nabi Isa al Masih (AS) juga mengajar tentang ini dalam kisah lain menggunakan seorang pemimpin agama yang serupa dengan seorang imam sebagai contoh:

Yesus juga menceritakan perumpamaan ini kepada orang yang menghina orang lain, tetapi menganggap diri mereka baik. Yesus berkata, “Dua orang pergi ke Rumah Tuhan untuk berdoa. Yang seorang orang Farisi dan yang seorang lagi pemungut cukai. Orang Farisi itu berdiri sendirian dan berdoa, ‘Aku bersyukur kepada-Mu, ya Allah, kerana aku tidak seperti orang lain yang tamak, suka menipu atau berzina. Aku bersyukur kerana aku tidak seperti pemungut cukai ini. Aku berpuasa dua kali seminggu dan aku mempersembahkan sepersepuluh daripada segala pendapatanku.’ Tetapi pemungut cukai itu berdiri agak jauh dan tidak berani menengadah ke langit. Dia menebah dada kerana menyesal sambil berkata, ‘Ya Allah, kasihanilah hamba, orang berdosa ini!’ ” Yesus berkata kepada mereka, “Percayalah, apabila mereka pulang ke rumah, pemungut cukailah yang diterima oleh Allah dan bukan orang Farisi itu. Setiap orang yang meninggikan diri akan direndahkan dan setiap orang yang merendahkan diri akan ditinggikan.”
 

(Lukas 18:9-14)

Inilah seorang Farisi (guru agama seperti imam) yang kelihatan sempurna dalam usaha dan jasa agamanya. Puasa dan zakatnya lebih dari yang diwajibkan. Tetapi imam ini meletakkan keyakinannya pada kebenarannya sendiri. Ini bukanlah apa yang telah ditunjukkan oleh nabi Ibrahim (AS) sejak dahulu lagi dia mendapat kebenaran semata-mata dengan merendah diri kepada janji Allah. Sebenarnya pemungut cukai (seorang profesion yang tidak bermoral pada masa itu) dengan rendah hati meminta belas kasihan, dan percaya bahawa dia telah diberi belas kasihan dia pulang ke rumah ‘dibenarkan’ – betul dengan Tuhan – manakala Farisi (imam), yang kita anggap ‘betul. dengan Allah’ masih dikira dosanya.

Jadi nabi Isa al Masih (AS) bertanya kepada anda dan saya sama ada kita benar-benar menginginkan Kerajaan Tuhan, atau jika ia hanya minat di antara banyak kepentingan lain. Dia juga bertanya kepada kita apa yang kita percayai – jasa kita atau belas kasihan Tuhan.

Adalah penting untuk jujur ​​bertanya kepada diri sendiri soalan-soalan ini kerana jika tidak, kita tidak akan mengenali ajarannya yang seterusnya – yang kita perlukan Kebersihan Dalaman.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.