Skip to content
Home » Bulan suci Ramadan – Bagaimana untuk berpuasa?

Bulan suci Ramadan – Bagaimana untuk berpuasa?

Apabila tiba masa untuk berpuasa pada bulan Ramadan saya mendengar rakan-rakan saya membincangkan cara terbaik berpuasa. Perbincangan tertumpu pada masa untuk memulakan dan menghentikan puasa. Apabila Ramadan datang pada musim panas, dan kerana kita tinggal di utara dengan hampir 16 jam atau lebih siang hari, persoalan timbul sama ada seseorang boleh menggunakan standard siang hari lain (seperti selang matahari terbit hingga terbenam di Mekah) untuk berpuasa. Sahabat-sahabatku mengikut ketetapan yang berbeza oleh pelbagai ulama tentang perkara ini dan soalan yang serupa tentang apa yang boleh dan apa yang tidak.

Walaupun perbincangan ini penting, kita sering melupakan persoalan yang sama pentingnya tentang cara hidup supaya puasa kita diredhai Allah. Para nabi menulis tentang ini dan mesej mereka tentang kehidupan yang betul untuk berpuasa yang menyenangkan adalah sama pentingnya hari ini seperti pada zaman mereka.

Nabi Yesaya (SAW) hidup pada zaman ketika orang-orang beriman mengamalkan kewajipan agama mereka (seperti solat dan puasa) dengan ketat. Mereka beragama.

Garis Masa Sejarah Nabi Yesaya (SAW) dengan beberapa nabi lain di Zabur

Garis Masa Sejarah Nabi Yesaya (SAW) dengan beberapa nabi lain di Zabur

Tetapi ia juga merupakan masa korupsi yang besar (lihat memperkenalkan Zabur). Rakyat sentiasa bergaduh, berbalah dan berbalah. Maka nabi membawakan perkhabaran ini kepada mereka.

Puasa Sejati

58 “Jeritlah dengan kuat, jangan tahan.
Angkat suara anda seperti sangkakala.
Beritahukan kepada umat-Ku pemberontakan mereka
dan kepada keturunan Yakub dosa mereka.
2 Kerana hari demi hari mereka mencari aku;
mereka kelihatan tidak sabar untuk mengetahui cara saya,
seolah-olah mereka adalah bangsa yang melakukan apa yang benar
dan tidak meninggalkan perintah Tuhannya.
Mereka meminta saya membuat keputusan yang adil
dan nampaknya tidak sabar untuk Tuhan mendekati mereka.
3 ‘Mengapa kami berpuasa,’ mereka berkata,
‘dan anda tidak melihatnya?
Mengapa kita merendahkan diri,
dan awak tidak perasan?’

“Tetapi pada hari kamu berpuasa, kamu berbuat sesuka hati
dan mengeksploitasi semua pekerja anda.
4 Puasamu berakhir dengan pertengkaran dan perselisihan,
dan dalam pukulan antara satu sama lain dengan penumbuk jahat.
Anda tidak boleh berpuasa seperti hari ini
dan mengharapkan suara anda didengari di tempat yang tinggi.
5 Adakah ini jenis puasa yang saya pilih,
hanya sehari untuk orang merendahkan diri?
Adakah hanya untuk menundukkan kepala seperti buluh
dan untuk berbaring dengan kain kabung dan abu?
Adakah itu yang anda panggil puasa,
hari yang boleh diterima oleh Tuhan?

6 “Bukankah ini puasa yang Kupilih:
untuk melepaskan rantai ketidakadilan
dan lepaskan tali kuk,
untuk membebaskan orang yang tertindas
dan mematahkan setiap kuk?
7 Bukankah untuk berkongsi makanan dengan orang yang kelaparan
dan untuk menyediakan tempat tinggal kepada pengembara yang miskin—
apabila kamu melihat orang telanjang, hendaklah kamu memberi pakaian kepada mereka,
dan tidak berpaling dari darah dagingmu sendiri?
8 Kemudian cahayamu akan memancar seperti fajar,
dan penyembuhan anda akan cepat muncul;
maka kebenaranmu akan mendahuluimu,
dan kemuliaan Tuhan akan menjadi pengawal belakang anda.
9 Kemudian anda akan memanggil, dan Tuhan akan menjawab;
kamu akan menangis meminta pertolongan, dan dia akan berkata: Ini aku.

“Jika kamu menghapuskan kuk penindasan,
dengan jari menuding dan bercakap jahat,
10 dan jika kamu membelanjakan diri untuk orang yang lapar
dan memenuhi keperluan orang yang tertindas,
maka terangmu akan terbit dalam kegelapan,
dan malammu akan menjadi seperti tengah hari.
11 . Tuhan akan membimbing anda sentiasa;
dia akan memenuhi keperluan anda di tanah yang terik matahari
dan akan menguatkan kerangka anda.
Kamu akan menjadi seperti taman yang diairi dengan baik,
seperti mata air yang airnya tidak pernah surut.
12 Orang-orangmu akan membina semula runtuhan purba
dan akan menaikkan asas-asas lama;
anda akan dipanggil Pembaikan Tembok yang Patah,
Pemulih Jalan dengan Kediaman. (Yesaya 58:1-12)

Bukankah janji-janji untuk kehidupan yang melimpah dari puasa sejati ini indah? Tetapi orang-orang ketika itu tidak mendengarkan nabi dan tidak bertaubat (ajaran Nabi Yahya SAW tentang taubat). Maka mereka dinilai sebagai Nabi Musa AS telah bernubuat. Mesej ini kekal sebagai amaran untuk kita sejak penerangan Yesaya tentang bagaimana mereka berkelakuan semasa berpuasa berbunyi seperti hari ini.

Tidak ada gunanya berpuasa, dengan peraturan apa pun yang diizinkan oleh imam kita, dan masih gagal untuk meredhai Allah dengan cara hidup yang menyinggung perasaan-Nya. Jadi fahami caranya mendapat rahmatNya melalui Nabi Isa al Masih AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published.