Skip to content
Home » Hari 2: Isa al Masih dipilih – di mana Al-Aqsa & Dome of the Rock berada hari ini

Hari 2: Isa al Masih dipilih – di mana Al-Aqsa & Dome of the Rock berada hari ini

Mengapa lokasi Al-Aqsa (Al-Masjid al-‘Aqṣā or Bayt al-Maqdis) dan Dome of the Rock (Qubbat al-Sakhrah) di Jerusalem begitu istimewa? Banyak peristiwa suci telah berlaku di sana tetapi sedikit yang mengetahui apa yang berlaku kepada nabi Isa al Masih AS di lokasi suci ini.

Untuk lebih memahami cabaran yang dihadapi oleh Nabi Isa al Masih AS di Baitulmaqdis kita bandingkan dengan cabaran yang dihadapi oleh Nabi Muhammad SAW di Mekah. Surah Al-Fath (Surah 48 – The Victory) mengatakan tentang Quraisy yang menjaga jalan masuk ke Kaabah.

Mereka itulah orang-orang yang mendustakan wahyu dan menghalangi kamu dari Masjidil Haram dan binatang-binatang korban, yang ditahan dari sampai ke tempat penyembelihannya. Sekiranya tidak ada lelaki dan perempuan yang beriman, yang kamu tidak mengetahui bahawa kamu telah menginjak-injaknya, dan yang disebabkan olehnya suatu kejahatan akan menimpa kamu tanpa pengetahuan (kamu), (Allah mengizinkan kamu memaksakan diri, tetapi Dia tetap bertahan. kembalikan tanganmu) agar Dia memasukkan ke dalam Rahmat-Nya siapa yang Dia kehendaki. Sekiranya mereka bercerai-berai, tentulah Kami akan mengazab orang-orang kafir di antara mereka dengan azab yang pedih. (Surah Al-Fath 48:25)

Orang Quraisy menghalangi Nabi SAW dan pengikutnya dari Masjidil Haram dan tempat korban di Mekah. Di Bait Suci dan tempat pengorbanan di Baitulmaqdis, sesuatu yang serupa berlaku pada zaman Isa al Masih AS. Pemimpin agama telah mencipta sistem jual beli haiwan korban, yang memerlukan pertukaran wang untuk penyembah yang datang dari jauh. Ini menghalang penyembahan sejati di Kaabah. Tetapi Kaabah telah dibina untuk membuat TUHAN dikenali di kalangan bangsa-bangsa – tidak menyembunyikan Dia daripada mereka. Isa al Masih PBUH meneruskan untuk memperbaiki keadaan, yang mengakibatkan beliau menghadapi cabaran orang-orang kafir yang diceritakan dalam Surah Taghabun (Surah 64 – The Mutual Disillusion).

Nabi baru sahaja memasuki Yerusalem pada hari yang tepat yang dinubuatkan ratusan tahun sebelum ini, mendedahkan dirinya sebagai Masih dan a terang kepada bangsa-bangsa. Tarikh itu, dalam kalendar Yahudi, adalah hari Ahad, 9 Nisan, hari pertama Minggu Suci. Kerana peraturan dalam Taurat, maka seterusnya hari, 10th Nisan, adalah hari yang unik dalam kalendar Yahudi. Jauh sebelum itu, Taurat mencatatkan Nabi Musa a.s. menyediakan 10th tulah terhadap Firaun apabila dia diarahkan oleh Allah:

Tuhan berfirman kepada Musa dan Harun di Mesir, “Bulan ini adalah untuk kamu bulan pertama, bulan pertama tahun kamu.  Beritahu seluruh masyarakat Israel bahawa pada hari kesepuluh bulan ini setiap orang harus mengambil seekor anak domba untuk keluarganya, seekor untuk setiap isi rumah. (Keluaran 12:1-3)

Pada masa itu Nisan adalah bulan pertama dalam tahun Yahudi. Jadi, setiap 10 Nisan sejak nabi Musa, setiap keluarga Yahudi akan memilih seekor domba untuk yang akan datang perayaan Paskahia hanya boleh dilakukan pada hari itu. Pada zaman Nabi Isa al Masih orang Yahudi memilih domba Paskah di Kuil mereka di Yerusalem – lokasi yang sama di mana 2000 tahun sebelumnya. Nabi Ibrahim (SAW) telah diuji dalam pengorbanan anaknya. Hari ini, ini adalah lokasi Masjid Al-Aqsa and Kubah Rock. Jadi di satu lokasi tertentu (di mana Al-Aqsa dan Dome of the Rock berada hari ini dan di mana Kuil Yahudi berada pada zaman nabi Isa al Masih), pada satu hari tertentu dalam tahun Yahudi (10 Nisan), orang Yahudi akan memilih yang Paskah kambing untuk setiap keluarga (orang miskin akan memilih burung merpati). Seperti yang anda bayangkan, bilangan manusia dan haiwan yang ramai, kebisingan pertukaran barang, pertukaran asing (sejak orang Yahudi datang dari banyak lokasi) akan menjadikan Kaabah pada 10 Nisan seperti pasar yang hiruk-pikuk. Injil mencatatkan apa yang Nabi Isa al Masih lakukan pada hari itu. Apabila petikan itu merujuk kepada ‘hari berikutnya’ ini adalah hari selepasnya kemasukan kerajaan ke Yerusalem, Yang 10th Nisan – hari tepat bahawa domba Paskah dipilih di Kaabah.

11Yesus masuk ke Yerusalem dan masuk ke dalam bait suci. Dia melihat sekeliling pada segala-galanya, tetapi kerana sudah lewat, dia pergi ke Betania bersama Dua Belas.

12Keesokan harinya (iaitu 10 Nisan) … mereka meninggalkan Betania… 15Apabila tiba di Yerusalem, Yesus memasuki halaman bait suci dan mula menghalau orang yang berjual beli di sana. Dia membalikkan meja penukar wang dan bangku penjual burung merpati, 16dan tidak membenarkan sesiapa pun membawa barang dagangan melalui pelataran bait suci.17 Dan ketika dia mengajar mereka, dia berkata, “Bukankah ada tertulis: ‘Rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi semua bangsa.? Tetapi kamu telah menjadikannya ‘sarang perompak.’” (Markus 11:11-17)

Pada peringkat manusia nabi Isa al Masih pergi ke Kaabah pada hari Isnin (Hari ke-2 minggu suci), 10 Nisan, dan menghentikan aktiviti komersial. Jual beli telah mewujudkan penghalang untuk berdoa ke syurga, terutamanya bagi negara-negara lain. Nabi adalah a Cahaya bagi bangsa-bangsa ini, jadi dia memecahkan penghalang antara bumi dan syurga dengan menghentikan aktiviti komersial. Tetapi sesuatu yang ghaib juga berlaku pada masa yang sama. Ini dapat kita fahami daripada gelaran yang diberikan oleh Nabi Yahya (SAW) kepada Isa al Masih. Ketika mengumumkannya Nabi Yahya telah bersabda:

Keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan berkata, “Lihat, Anak Domba Tuhan, yang menghapuskan dosa dunia! (Yohanes 1:29)

Nabi Isa al Masih adalah ‘Anak Domba Tuhan’. Dalam pengorbanan Ibrahim, Allah jualah yang telah memilih kambing untuk Ibrahim menggantikan anaknya dengan menangkapnya di dalam semak. Inilah sebabnya hari raya aidil adha disambut hari ini. Kaabah berada di lokasi ini di mana domba itu telah dipilih – di mana al-Aqsa dan Dome of the Rock berada hari ini.  Apabila Nabi Isa al Masih masuk ke Kaabah pada 10 Nisan dia telah dipilih oleh Allah sebagai Domba Paskah-Nya. Dia harus berada di Kaabah pada hari yang tepat ini untuk dipilih – dan dia.

Tujuan Isa sebagai Domba Paskah

Untuk apa dia dipilih sebagai domba Paskah? Ajaran Isa memberikan jawapannya. Ketika dia berkata, ‘Rumahku akan disebut rumah doa untuk semua bangsa’ dia memetik dari Nabi Yesaya (SAW). Berikut adalah petikan penuh (apa yang nabi sebutkan dalam warna merah).

dan warga asing yang mengikatkan diri kepada Tuhan
untuk melayani dia,…

dan yang berpegang teguh pada perjanjian-Ku—
ini saya akan bawa ke gunung suciku
dan berilah mereka kegembiraan dalam diri-Ku rumah sembahyang.
korban bakaran dan korban sembelihan mereka
akan diterima di mezbah saya;

untuk rumah saya akan dipanggil
rumah doa untuk semua bangsa.” (Yesaya 56:6-7)

Garis Masa Sejarah Nabi Yesaya (SAW) dengan beberapa nabi lain di Zabur

Garis Masa Sejarah Nabi Yesaya (SAW) dengan beberapa nabi lain di Zabur

‘Gunung Suci’ yang ditulis Yesaya ialah Gunung Moriah, Di mana Nabi Ibrahim telah menyembelih kambing dipilih oleh Allah menggantikan anaknya. ‘Rumah sembahyang’ ialah Kuil yang dimasuki Isa al Masih pada 10 Nisan. Bagi orang Yahudi, lokasi dan tarikh perayaan digabungkan pengorbanan Ibrahimdan juga Paskah Musa. Walau bagaimanapun, hanya orang Yahudi boleh berkorban di Kaabah dan merayakan Paskah. Tetapi Yesaya telah menulis bahawa ‘orang asing’ (bukan Yahudi) suatu hari nanti akan melihat bahawa ‘korban bakaran dan korban sembelihan mereka akan diterima’. Dalam memetik nabi Yesaya, Isa mengumumkan bahawa karyanya akan diterima oleh orang bukan Yahudi. Dia tidak menjelaskan pada ketika ini bagaimana dia akan melakukan ini. Tetapi apabila kita meneruskan kisah itu, kita akan belajar walaupun kita menyedari sekarang bahawa Allah mempunyai rancangan untuk memberkati anda dan saya

Hari-hari seterusnya dalam Minggu Suci

Selepas orang Yahudi memilih anak domba mereka pada 10 Nisan, peraturan dalam Taurat memerintahkan mereka untuk:

Jagalah mereka (anak domba yang terpilih) sehingga hari keempat belas bulan itu, apabila semua anggota masyarakat Israel mesti menyembelih mereka pada waktu senja. (Keluaran 12:6)

Selepas itu Paskah pertama pada zaman nabi Musa, orang Yahudi mengorbankan domba Paskah mereka setiap 14 Nisan. Kami menambah ‘menjaga anak domba’ dan korban mereka pada Peraturan Taurat dalam garis masa untuk minggu itu. Di bahagian bawah garis masa kami menambah aktiviti nabi untuk Hari ke-2 dalam seminggu – pembersihan Kaabah dan pemilihannya sebagai kambing domba Paskah Allah.

Aktiviti Nabi Isa al Masih pada hari Isnin - Hari ke-2 - berbanding ketetapan dalam Taurat

Aktiviti Nabi Isa al Masih pada hari Isnin – Hari 2 – berbanding peraturan dalam Taurat

Apabila nabi Isa al Masih AS masuk dan membersihkan Kaabah, ini juga memberi kesan pada peringkat manusia. Injil meneruskan dengan menyatakan:

Imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat mendengar hal itu dan mula mencari cara untuk membunuh Dia, kerana mereka takut kepada-Nya, kerana seluruh orang ramai takjub dengan ajaran-Nya. (Markus 11:18)

Dalam membersihkan Kaabah dia menjadi sasaran oleh pemimpin Yahudi untuk dibunuh. Mereka bermula dengan berhadapan dengan nabi. Injil menceritakan bahawa keesokan harinya…

Mereka tiba lagi di Yeruslaem, dan semasa Yesus berjalan di halaman Bait Allah, imam-imam kepala, ahli-ahli Taurat dan tua-tua datang kepada-Nya. “Dengan kuasa apakah kamu melakukan perkara-perkara ini?”, mereka bertanya, “Dan siapa yang memberi kamu kuasa untuk melakukan ini?” (Markus 11:27-28)

Surah at-Taghabun mengingatkan kita bahawa cabaran seperti ini telah diberikan kepada para Nabi pada masa itu.

Bukankah telah sampai kepadamu kisah orang-orang yang kafir dahulu? Maka mereka merasai akibat buruk dari kelakuan mereka; dan mereka mendapat azab yang pedih.

Yang demikian itu adalah kerana telah datang kepada mereka rasul-rasul dengan membawa mukjizat-mukjizat yang nyata, tetapi mereka berkata: “Apakah kita patut diberi petunjuk oleh manusia?” Maka mereka mendustakan (perintah itu) dan berpaling. Tetapi Allah dapat berbuat tanpa (mereka): dan Allah Maha Kaya, Maha Terpuji.

Orang-orang kafir menyangka bahawa mereka tidak akan dibangkitkan (untuk Penghakiman). Katakanlah: “Ya, demi Tuhanku, sesungguhnya kamu akan dibangkitkan, kemudian akan diberitakan kepadamu (kebenaran) segala yang kamu kerjakan. Dan itu adalah mudah bagi Allah.” (Surah at-Taghabun:64 5-7)

Isa al Masih a.s., perlu membuktikan kewibawaannya dengan ujian yang paling sukar, ujian yang sering dicabar oleh orang kafir kepada para nabi, seperti yang diceritakan oleh Surah at-Taghabun. Ini akan menjadi Tanda Jelas yang menunjukkan bahawa nabi tidak hanya bertindak dari pihak berkuasa ‘manusia semata-mata’. Seperti yang dijelaskan oleh at-Taghabun, ujian itu akan dibangkitkan daripada kematian. Tetapi pertama-tama, beberapa lagi peristiwa perlu berlaku minggu yang menentukan itu.

Kami mengikuti bagaimana plot pihak berkuasa, tindakan nabi, dan peraturan dari Taurat bergabung bersama semasa kami melihat peristiwa pada Hari 3&4 seterusnya.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.