Skip to content
Home » Tanda Harun: 1 ekor lembu, 2 ekor kambing

Tanda Harun: 1 ekor lembu, 2 ekor kambing

Kami melihat dalam Tanda Musa 2 bahawa Perintah yang diberikan di Gunung Sinai sangat tegas. Pada akhir artikel itu saya menjemput anda untuk bertanya kepada diri sendiri (kerana ini adalah niat Undang-undang) jika anda sentiasa simpan Perintah atau tidak. Jika anda tidak sentiasa mematuhi Undang-undang anda, seperti saya, berada dalam masalah yang serius – Penghakiman tergantung. Ini tidak perlu risau jika anda sentiasa menjaga Undang-undang, tetapi jika anda gagal berbuat demikian apa yang boleh dilakukan? Harun (juga dipanggil Harun, saudara Musa), dan keturunannya yang membicarakan hal ini dengan memberikan korban – dan korban ini menebus, atau menutupi, dosa. Harun mempunyai dua korban yang sangat penting yang merupakan Tanda-tanda untuk memahami bagaimana Allah akan menutupi dosa yang dilakukan dalam pelanggaran Hukum. Ini adalah korban Lembu dan Dua Kambing. Surah Baqarah dinamakan daripada penyembelihan Lembu Harun. Tetapi mari kita mulakan dengan Kambing.

Kambing Pisau dan Hari Pendamaian

daripada Tanda Musa 1 Paskah telah (dan masih lagi!) dirayakan oleh orang Yahudi sebagai mengenang pembebasan mereka daripada Firaun. Tetapi Taurat memerintahkan perayaan lain juga. Satu yang sangat penting dipanggil Hari Pendamaian. Klik laman web ini untuk membaca kisah penuh dalam Taurat.

Mengapakah arahan yang teliti dan terperinci diberikan untuk Hari Pendamaian? Kita lihat bagaimana mereka bermula:

Telah hampir datangnya janji yang telah ditetapkan oleh Allah, maka janganlah kamu minta disegerakan. Maha suci Allah dan Maha tinggilah Ia dari perbuatan syirik yang mereka lakukan.
 
Ia menurunkan malaikat membawa wahyu dengan perintahNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya dari hamba-hambaNya (yang layak menjadi Rasul); (lalu Ia berfirman kepada Rasul-rasul): “Hendaklah kamu menegaskan kepada umat manusia bahawa tiada Tuhan melainkan Aku. Oleh itu, bertaqwalah kamu kepadaku”.

 (Leviticus 16:1-2)

Apa yang berlaku sebelum ini ialah dua anak lelaki Harun telah mati apabila mereka tergesa-gesa memasuki Khemah di mana Hadirat TUHAN berada. Tetapi Dalam kehadiran-Nya yang Kudus, kegagalan mereka untuk mematuhi sepenuhnya Hukum (seperti yang kita lihat laman web ini) mengakibatkan kematian mereka. kenapa? Di dalam Khemah terdapat Tabut Perjanjian. Al-Quran juga menyebut Tabut Perjanjian ini. Ia berkata

Dan Nabi mereka, berkata lagi kepada mereka: “Sesungguhnya tanda kerajaan Talut itu (yang menunjukkan benarnya dari Allah) ialah datangnya kepada kamu peti Tabut yang mengandungi (sesuatu yang memberi) ketenteraman jiwa dari Tuhan kamu, dan (berisi) sebahagian dari apa yang telah ditinggalkan oleh keluarga Nabi-nabi Musa dan Harun; peti Tabut itu dibawa oleh malaikat. Sesungguhnya peristiwa kembalinya Tabut itu mengandungi satu tanda keterangan bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman”.

Surah 2:248 (The Cow)

Seperti yang dikatakan, ini ‘Tabut Perjanjian’ adalah Tanda kuasa kerana Tabut adalah lambang perjanjian Hukum Musa. Loh Batu dengan Sepuluh Perintah telah disimpan in Tabut ini. Dan sesiapa yang gagal menjaga semua Undang-undang – dengan kehadiran Tabut ini – akan mati. Dua anak lelaki Harun yang pertama mati ketika mereka memasuki Khemah. Arahan yang teliti diberikan, termasuk perintah bahawa hanya ada satu hari sepanjang tahun Harun boleh masuk ke dalam Khemah – ini Hari Pendamaian. Jika dia memasuki hari lain dia juga akan mati. Tetapi pada satu hari ini, sebelum Harun boleh memasuki kehadiran Tabut Perjanjian, dia terpaksa

Ia menciptakan langit dan bumi dengan cara yang sungguh layak dan berhikmat; Maha Tinggilah Ia dari perbuatan syirik yang mereka lakukan.
 
Dan apa-apa jua yang dijadikan untuk kamu di bumi yang berlainan jenisnya (dimudahkan juga untuk kegunaan kamu). Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi satu tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi kaum yang mahu mengingati nikmat Allah itu.

(Leviticus 16:6,13)

Maka seekor lembu jantan dikorbankan untuk menutupi, atau menebus dosa Harun sendiri yang dia lakukan terhadap Hukum. Dan kemudian sejurus selepas itu, Harun melakukan upacara kambing hitam yang luar biasa itu.

Dan binatang-binatang itu pula membawa barang-barang kamu ke mana-mana negeri yang kamu tidak dapat sampai kepadanya melainkan dengan menanggung susah payah. Sesungguhnya Tuhan kamu Amat melimpah belas kasihan dan rahmatNya.
 
Dan (Allah menjadikan) kuda dan baghal serta keldai untuk kamu menunggangnya, dan untuk menjadi perhiasan; dan Ia menjadikan apa yang kamu tidak mengetahuinya.
 
Dan kepada Allah jualah tertentunya urusan memberi panduan yang menerangkan jalan yang lurus; dan di antara jalan-jalan yang dituju ada yang terpesong dari kebenaran; dan jika Ia kehendaki, tentulah Ia memberi petunjuk kepada kamu semua (yang menyampaikan ke jalan yang lurus itu).

(Leviticus 16:7-9)

Setelah lembu jantan itu dikorbankan untuk dosanya sendiri, Harun akan mengambil dua ekor kambing dan membuang undi. Seekor kambing akan ditetapkan sebagai kambing hitam. Kambing yang lain harus dikorbankan sebagai korban penghapus dosa. kenapa?

Dan Ia mengadakan di bumi gunung-ganang yang menetapnya supaya ia tidak menghayun-hayunkan kamu; dan Ia mengadakan sungai-sungai serta jalan-jalan lalu lalang, supaya kamu dapat sampai ke matlamat yang kamu tuju.
 
Dan (Ia mengadakan) tanda-tanda panduan jalan, dan dengan bintang-bintang (pada waktu malam) mereka dapat mengetahui arah yang hendak dituju.

(Leviticus 16:15-16)

Dan apa yang berlaku kepada kambing hitam itu?

Dan makhluk-makhluk yang mereka sembah selain dari Allah itu tidak dapat menciptakan sesuatupun, bahkah merekalah yang diciptakan.
 
Makhluk-makhluk itu tetap akan mati, bukanlah kekal hidup; dan mereka tidak mengetahui bilakah masing-masing akan dibangkitkan (menerima balasan).
 
Tuhan kamu (yang berhak disembah) ialah Tuhan yang satu (Maha Esa); oleh itu, orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat: hati mereka ingkar dan sikap zahir mereka sombong takbur (menentang kebenaran).

(Leviticus 16:20-22)

Pengorbanan dan kematian lembu jantan itu adalah untuk dosa Harun sendiri. Korban kambing pertama adalah untuk dosa bangsa Israel. Harun kemudian akan meletakkan tangannya di atas kepala kambing hitam yang hidup dan – sebagai tanda – memindahkan dosa orang ramai ke atas kambing hitam itu. Kambing itu kemudiannya dilepaskan ke padang gurun sebagai tanda bahawa dosa orang ramai kini telah jauh dari orang ramai. Dengan pengorbanan ini dosa-dosa mereka ditebus. Ini semua dilakukan setiap tahun pada Hari Pendamaian.

Lembu, atau Lembu dalam Baqarah dan Taurat

Harun juga mempunyai pengorbanan lain termasuk pengorbanan Lembu Betina (lembu betina dan bukannya lembu jantan). Ia adalah lembu betina ini dan pengorbanannya sebabnya untuk tajuk The Cow for Surah 2. Jadi Al-Quran bercakap secara langsung tentang haiwan ini. klik laman web ini untuk membaca kisah dalam Al-Quran. Seperti yang anda lihat, orang ramai terkejut dan keliru apabila diperintahkan supaya seekor lembu (iaitu betina) digunakan untuk korban ini dan bukannya haiwan jantan yang biasa. Dan ia berakhir dengan

Maka Kami (Allah) berfirman: “Pukulah si mati dengan sebahagian anggota lembu yang kamu sembelih itu” (Mereka pun memukulnya dan ia kembali hidup). Demikianlah Allah menghidupkan orang-orang yang telah mati, dan memperlihatkan kepada kamu tanda-tanda kekuasaanNya, supaya kamu memahaminya.

(Surah 2:73 – The Cow)

Maka ini juga dianggap sebagai salah satu Tanda-tanda yang perlu kita perhatikan. Tetapi dengan cara apakah Lembu Lembu Ini Tanda? Kita membaca bahawa ia mempunyai kaitan dengan kematian dan kehidupan. “Mungkin kita faham” semasa kita mengkaji arahan asal dalam Taurat yang diberikan kepada Harun tentang pengorbanan ini. klik laman web ini untuk melihat petikan penuh dari Taurat. Kita nampak itu

Seluruh lembu itu, termasuk kulit, daging, darah, dan ususnya harus dibakar di hadapan imam.
 
Selanjutnya imam itu harus mengambil sedikit kayu sedar, setangkai hisop, dan seutas tali merah, lalu melemparkan semuanya ke dalam api yang sedang membakar lembu merah itu.
 

 (Bilangan 19:5 – 6)

Hisop ialah dahan daripada pokok berdaun tertentu. Pada Paskah apabila orang Israel melukis darah domba Paskah pada pintu mereka supaya kematian akan berlalu, mereka diperintahkan untuk

Ambillah seikat hisop dan celupkannya ke dalam mangkuk yang berisi darah binatang itu, lalu sapukan darah itu pada tiang pintu dan ambang pintu rumah kamu. Tiada seorang pun boleh keluar dari rumah sehingga pagi.
 

(Keluaran 12:22)

Hisop juga digunakan dengan lembu betina, dan lembu betina, hisop, bulu dan aras dibakar sehingga hanya tinggal abu. Kemudian

Selepas itu seorang yang tidak najis harus mengumpulkan abu lembu tadi dan meletakkannya di luar perkhemahan, di suatu tempat yang tidak najis. Abu itu disimpan di situ supaya umat Israel dapat menggunakannya untuk menyediakan air bagi upacara penyucian. Upacara itu dilakukan untuk menghapuskan dosa.

 (Bilangan 19:9)

Hisop juga digunakan dengan lembu betina, dan lembu betina, hisop, bulu dan aras dibakar sehingga hanya tinggal abu. Kemudian

Sesiapa yang menyentuh mayat menjadi najis selama tujuh hari.
 
Pada hari ketiga dan hari ketujuh, orang itu harus menyucikan diri dengan air upacara penyucian, barulah dia menjadi suci. Tetapi jika dia tidak menyucikan diri pada hari ketiga dan hari ketujuh, dia tetap najis.
 
Sesiapa yang menyentuh mayat dan tidak menyucikan diri tetap najis, kerana air untuk upacara penyucian belum disiram ke atasnya. Orang itu menajiskan Khemah TUHAN, kerana itu dia tidak lagi dianggap anggota umat Allah.

(Bilangan 19:11-13)

 

Jadi abu ini, dicampur dengan air, adalah untuk wudhu (iaitu berwuduk) apabila seseorang najis daripada menyentuh mayat. Tetapi mengapa menyentuh mayat akan mengakibatkan najis yang begitu teruk? Fikirkan mengenainya! Adam telah dijadikan fana kerana ketidaktaatannya, dan semua anak-anaknya (anda dan saya!) juga. Oleh itu kematian adalah najis kerana ia adalah akibat daripada dosa – ia dikaitkan dengan najis dosa. Seseorang yang menyentuh mayat juga akan menjadi najis. Tetapi abu ini adalah Petanda – yang akan membersihkan najis ini. Orang yang najis, mati dalam ‘najisnya’, akan mendapati ‘hidup’ dalam pembersihan dari wuduk dengan abu Hiefer.

Tetapi mengapa haiwan betina digunakan dan bukan jantan? Tiada penjelasan langsung diberikan tetapi kita boleh menaakul daripada kitab suci. Sepanjang Taurat dan Zabur (dan semua kitab suci yang lain) Allah mendedahkan dirinya sebagai ‘Dia’ – dalam jantina lelaki. Dan bangsa Israel dituturkan secara kolektif sebagai ‘dia’ – dalam jantina perempuan. Seperti dalam hubungan suami isteri, Allah memimpin dan pengikutnya bertindak balas. Tetapi inisiatif itu sentiasa bersama Allah. Dia memulakan arahan untuk Ibrahim untuk mengorbankan anaknya; Dia memulakan diberikan Perintah-perintah pada Loh-Loh; Dia memulakan penghakiman Nuh, dsb.. Ia bukanlah idea manusia (nabi atau sebaliknya) untuk bermula dengan – pengikutnya hanya tunduk kepada pimpinanNya.

Abu lembu betina itu akan bertemu a keperluan manusia – iaitu najis. Oleh itu, untuk menjadi Tanda yang sesuai untuk keperluan manusia, haiwan yang ditawarkan adalah betina. Najis ini menunjukkan rasa malu yang kita rasakan apabila kita melakukan dosa, bukan rasa bersalah yang kita ada di hadapan Allah. Apabila saya berdosa, bukan sahaja saya melanggar Hukum dan bersalah di hadapan Hakim, tetapi saya juga berasa malu dan menyesal. Bagaimana Allah menyediakan keaiban kita? Pertama sekali, Allah menyediakan penutup pakaian untuk kita. Manusia pertama menerima pakaian dari kulit untuk menutup aurat dan aib mereka. Dan sejak itu Bani Adam sentiasa menutup diri mereka dengan pakaian – malah ia adalah lumrah untuk dilakukan sehingga kita jarang berhenti untuk bertanya ‘mengapa?’. Berwuduk dengan air pembersih ini adalah cara lain supaya kita dapat merasai ‘bersih’ dari perkara yang mencemarkan kita. Matlamat lembu betina adalah untuk membersihkan kami.

 

Oleh itu, marilah kita hampiri Allah dengan hati yang tulus dan iman yang teguh, dengan hati yang sudah disucikan daripada perasaan bersalah, dan dengan tubuh yang sudah dibersihkan oleh air bersih.
 

(Ibrani 10:22)

Sebaliknya, penyembelihan kambing jantan pada Hari Pendamaian adalah untuk Allah, jadi seekor binatang jantan digunakan. Dengan Tanda Sepuluh Perintah, kami menyatakan bahawa hukuman bagi keingkaran jelas dan berulang kali dinyatakan sebagai kematian (klik laman web ini untuk menyemak petikan). Allah adalah (dan sedang!) Hakim dan sebagai Hakim menuntut kematian. Kematian lembu jantan pertama kali memenuhi tuntutan Allah bahawa kematian dibayar untuk dosa Harun. Kemudian kematian kambing jantan pertama memenuhi kehendak Allah bahawa kematian membayar dosa-dosa Bani Israil. Kemudian dosa-dosa masyarakat Israel secara simbolik boleh diletakkan pada kambing hitam oleh Harun, dan ketika kambing hitam dilepaskan ke padang gurun itu adalah tanda bahawa dosa-dosa masyarakat dibebaskan.

Pengorbanan ini disambut oleh Harun dan keturunannya selama lebih seribu tahun. Sepanjang sejarah orang Israel di tanah yang diberikan kepada mereka; apabila Daud (atau Dawud) menjadi Raja dan anak-anaknya juga memerintah; apabila ramai nabi dengan mesej amaran terhadap kejahatan datang; bahkan melalui kehidupan Isa al Masih (AS) pengorbanan ini dilakukan untuk memenuhi keperluan ini.

Maka dengan Tanda-tanda terakhir Musa dan Harun ini, mesej-mesej Taurat akan berakhir. Tidak lama kemudian nabi-nabi pengganti akan datang dan Zabur akan meneruskan mesej daripada Allah. Tetapi pertama-tama terdapat satu mesej terakhir dalam Taurat. Nabi Musa a.s. akan melihat masa depan untuk kedatangan seorang Nabi, serta melihat ke berkat dan kutukan masa depan pada keturunan Israel. Ini kita lihat dalam kajian terakhir kita dalam Taurat.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.