Skip to content
Home » Tanda Anak Perawan

Tanda Anak Perawan

Dalam Pengenalan kepada Zabur, Saya menyebut bahawa Nabi dan Raja Daud (AS) memulakan Zabur dengan tulisan yang diilhamkan dari kitab Mazmur, dan bahawa kitab-kitab lain kemudiannya ditambahkan oleh nabi-nabi yang seterusnya. Seorang nabi yang sangat penting, dianggap sebagai salah seorang nabi besar (kerana kitabnya sangat panjang) adalah Yesaya. Dia hidup kira-kira 750 SM. Garis masa di bawah menunjukkan masa Yesaya hidup berbanding dengan nabi-nabi Zabur yang lain.

When Isaiah lived

Garis Masa Sejarah Nabi Yesaya (SAW) dengan beberapa nabi lain di Zabur

Walaupun Yesaya hidup begitu lama dahulu (kira-kira 2800 tahun yang lalu) dia membuat banyak nubuatan yang meramalkan peristiwa masa depan, sebagai nabi. Musa (a.s) telah berkata sebelum ini seorang nabi patut buat.

Nubuatnya meramalkan mukjizat yang menakjubkan sehingga Surah at-Tahrim (Surah 66 – Larangan) ayat 12 mengulanginya.

Dan juga (satu misal perbandingan lagi, iaitu): Maryam binti Imran (ibu Nabi Isa seorang perempuan) yang telah memelihara kehormatan dan kesuciannya (dari disentuh oleh lelaki; tetapi oleh sebab Kami telah takdirkan dia mendapat anak) maka Kami perintahkan Jibril meniup masuk ke dalam kandungan tubuhnya dari roh (ciptaan) Kami; dan (sekalipun Maryam itu hidup di antara kaum kafir) ia mengakui kebenaran Kalimah-kalimah Tuhannya serta Kitab-kitabNya; dan ia menjadi dari orang-orang yang tetap taat.

(Surah At-Tahrim 66:12)

Apakah yang diterangkan oleh surah at-Tahrim? Kita kembali kepada Yesaya untuk menjelaskan nubuatan itu.

Seperti yang dijelaskan dalam Pengenalan Zabur, raja-raja yang mengikuti Suleiman (as) kebanyakannya jahat, dan ini berlaku kepada Raja-raja pada zaman Yesaya. Jadi bukunya penuh dengan amaran tentang penghakiman yang akan datang (yang berlaku kira-kira 150 tahun kemudian apabila Yerusalem dimusnahkan oleh Babylon – lihat laman web ini untuk sejarah). Walau bagaimanapun, dia juga bernubuat jauh di luar itu dan melihat jauh ke masa depannya apabila Allah akan menghantar tanda istimewa – belum pernah dihantar kepada manusia. Yesaya bercakap dengan Raja Israel, yang merupakan keturunan Daud (as), itulah sebabnya Tanda ini ditujukan kepada ‘Keluarga Daud’ (Dawood)

Lalu Yesaya berkata, “Dengarlah baik-baik, hai keturunan Raja Daud. TIdak cukupkah tuanku menguji kesabaran manusia? Mestikah tuanku menguji kesabaran Allah hamba juga?
 
Baiklah, Tuhan sendiri akan memberikan tanda kepada tuanku: seorang gadis yang mengandung akan melahirkan seorang anak lelaki yang dinamakannya ‘Imanuel.’
 
Apabila anak itu cukup dewasa untuk membuat keputusannya sendiri, negeri itu akan makmur.
 

(Isaiah 7: 13-15)

Ini sememangnya ramalan yang berani! Siapa yang pernah mendengar tentang seorang wanita dara mempunyai anak lelaki? Ia seolah-olah satu ramalan yang luar biasa bahawa selama bertahun-tahun orang tertanya-tanya jika terdapat beberapa kesilapan. Sudah tentu, seorang lelaki yang hanya membuat tekaan tentang masa depan tidak akan menyatakan – dan menulis untuk dibaca oleh semua orang dalam generasi akan datang – ramalan yang kelihatan mustahil. Tetapi ia adalah. Dan daripada Skrol Laut Mati yang wujud hari ini kita tahu bahawa nubuatan ini sebenarnya telah ditulis lama dahulu – ratusan tahun sebelum Isa (as) dilahirkan.

Isa al Masih (a.s.) dinubuatkan akan dilahirkan daripada seorang perawan

Kita hari ini, hidup selepas Isa al Masih (a.s), dapat melihat bahawa ia adalah nubuatan tentang kedatangannya. Tidak ada nabi lain, termasuk Ibrahim, Musa dan Muhammad (s.a.w) dilahirkan daripada seorang perawan. Hanya Isa (as), daripada semua manusia yang pernah dilahirkan, telah datang ke dunia dengan cara ini. Jadi, Allah, ratusan tahun sebelum kelahirannya, memberi kita Tanda kedatangannya dan juga menyediakan kita untuk mempelajari sesuatu tentang anak dara yang akan datang ini. Kami perhatikan dua perkara khususnya.

Digelar ‘Immanuel’ oleh ibunya

Pertama, anak dara yang akan datang ini akan dipanggil ‘Immanuel’ oleh ibunya. Nama ini bermaksud ‘Tuhan bersama kita‘. Tetapi apa yang berlaku Bahawa maksudnya? Ia mungkin mempunyai beberapa makna, tetapi kerana nubuatan ini diisytiharkan kepada raja-raja jahat yang akan dihakimi oleh Allah tidak lama lagi, satu makna penting ialah apabila anak lelaki ini dilahirkan itu adalah tanda bahawa Tuhan tidak lagi menentang mereka dalam penghakiman tetapi telah ‘dengan mereka’. Apabila Isa (a.s) dilahirkan, nampaknya sebenarnya orang Israel telah ditinggalkan oleh Allah sejak musuh mereka memerintah mereka. Kelahiran anak dara adalah tanda bahawa Tuhan bersama mereka, bukan menentang mereka. Injil dalam Injil Lukas mencatatkan bahawa ibunya Maryam (atau Maria) menyanyikan lagu suci apabila malaikat memberinya mesej tentang kedatangan anaknya. Lagu ini mengandungi perkara berikut:

 Maria angka suara bilang,
“Dari beta pung hati yang paling dalam,
beta angka nae tinggi-tinggi sang Tuhan!
47 Beta pung hati babunga,
tagal Tuhan Allah kasi salamat sang beta!
48 Dia su taro mata bae-bae sang beta,
Dia pung orang suru-suru yang sonde ada pung arti
ni.
Mulai sakarang samua orang nanti anggap beta ni,
parampuan yang paling ontong,✡
49 tagal Tuhan bekin hal-hal heran kasi sang beta.
Dia tu, yang Paling Kuasa deng Paling Barisi.
50 Tuhan Allah salalu kasi tunju rasa kasian sang samua
orang yang hormat deng sémba sang Dia,
dari turunan satu pi turunan laen.
51 Dia pake Dia pung kuasa,
ko bekin kaco sang orang yang kapala bésar dong.
52 Dia kasi jato orang yang pegang kuasa dong,
tagal dong pung tinggi hati.
Ma Dia angka nae orang yang randá hati dong.✡
53 Dia kasi makan orang lapar dong sampe kinyang,
ma Dia usir buang orang kaya dong
54 Dia tolong Dia pung orang Israꞌel dong,
deng salalu tunju Dia pung rasa kasian sang dong.
55 Dolu Dia ika janji deng kotong pung nene-moyang,
andia baꞌi Abraham deng dia pung turunan samua.
Sakarang itu janji ada taꞌika tarús-tarús.”
 

 (Luke 1:46-55)

Anda dapat melihat bahawa Maryam, apabila dia dimaklumkan bahawa dia akan mempunyai seorang anak lelaki walaupun dia masih dara, memahami ini bermakna bahawa Tuhan sedang mengingatinya. Rahmat kepada Ibrahim (Ibrahim) dan keturunannya selama-lamanya. Penghakiman itu tidak bermakna Allah tidak akan bersama orang Israel lagi.

Anak dara ‘menolak yang salah dan memilih yang benar’

Bahagian yang menakjubkan dari nubuatan dalam Yesaya ini ialah bahawa anak lelaki ini ‘akan makan dadih dan madu apabila dia cukup tahu untuk menolak yang salah dan memilih yang benar’. Apa yang Yesaya katakan ialah ini Anak lelaki, sebaik sahaja dia cukup dewasa untuk membuat keputusan secara sedar, akan ‘menolak yang salah dan memilih yang betul’. Saya mempunyai seorang anak lelaki yang masih kecil. Saya menyayanginya, tetapi pastinya tidak mungkin dia sendiri menolak yang salah dan memilih yang betul. Saya dan isteri perlu bekerja, mengajar, mengingatkan, menasihati, menunjukkan teladan, mendisiplinkan, menyediakan kawan yang betul, memastikan dia melihat contoh teladan yang betul, dan lain-lain untuk mengajar dia menolak yang salah dan memilih yang betul – malah dengan segala usaha kita tiada jaminan. Sebagai ibu bapa semasa saya cuba melakukan ini, ia mengimbau kembali kenangan zaman kanak-kanak saya apabila ibu bapa saya berada dalam perjuangan yang sama dalam mengajar saya untuk ‘menolak yang salah dan memilih yang betul’. Jika ibu bapa tidak menghabiskan semua usaha dan kerja itu, tetapi biarkan alam semulajadi mengambilnya – anak menjadi seorang yang tidak ‘menolak yang salah dan memilih yang betul’. Seolah-olah kita sedang bergelut dengan ‘moral gravity’ di mana sebaik sahaja kita berhenti berusaha, ia akan menurun.

Inilah sebabnya kita semua mengunci pintu rumah dan pangsapuri kita; mengapa setiap negara memerlukan anggota polis; mengapa kami mempunyai penyulitan perbankan dan kata laluan; dan mengapa kita perlu terus membuat undang-undang baharu di semua negara – kerana kita perlu melindungi diri kita terhadap satu sama lain kerana kita tidak ‘menolak yang salah dan memilih yang betul’.

Para nabi pun tidak selalu menolak yang salah dan memilih yang benar

Dan ini benar bahkan berlaku kepada para Nabi. Taurat mencatatkan bahawa pada dua kali nabi Ibrahim (as) berbohong tentang isterinya mengatakan bahawa dia hanya saudara perempuannya (dalam Kejadian 12:10-13 & Kejadian 20:1-2). Ia juga mencatatkan bahawa nabi Musa (as) membunuh seorang Mesir (Keluaran 2:12) dan pada satu ketika tidak betul-betul mengikut perintah Allah (Bilangan 20:6-12). Nabi Muhammad (saw) diperintahkan untuk meminta ampun dalam Surah Muhammad (Surah 47 – Muhammad) – menunjukkan bahawa dia juga tidak selalu menolak yang salah dan memilih yang benar.

Oleh itu, maka tetapkanlah pengetahuanmu dan keyakinanmu (wahai Muhammad) bahawa sesungguhnya tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, dan mintalah ampun kepadaNya bagi salah silap yang engkau lakukan, dan bagi dosa-dosa orang-orang yang beriman – lelaki dan perempuan; dan (ingatlah), Allah mengetahui akan keadaan gerak-geri kamu (di dunia) dan keadaan penetapan kamu (di akhirat).

(Surah Muhammad 47:19)

Hadis Muslim berikut menunjukkan betapa khusyuknya dia memohon keampunan.

Abu Musa Asy’ari meriwayatkan dari bapanya bahawa Rasulullah saw pernah berdoa dengan kata-kata ini: “Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kejahilanku, ketidakpedulianku dalam kebimbanganku. Dan Engkau lebih mengetahui (urusanku) daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah aku (kesalahan yang aku lakukan) secara serius atau sebaliknya (yang aku lakukan secara tidak sengaja dan sengaja. Semua ini (kegagalan) ada padaku. Ya Allah, ampunilah aku dari kesalahan yang aku lakukan secara tergesa-gesa atau tertunda, yang aku lakukan secara tertutup atau secara terbuka dan Engkau lebih mengetahui (mereka) daripada diriku sendiri. Engkaulah Yang Awal dan Yang Akhir dan di atas segala sesuatu Engkau Maha Berkuasa.” (Muslim 35: 6563).

Ini sangat mirip dengan doa Nabi Daud a.s. ketika beliau memohon ampun atas dosa-dosanya:

Untuk pemimpin koir. Mazmur Raja Daud
 
setelah baginda ditegur oleh Nabi Natan kerana berzina dengan Batsyeba.
 
Kasihanilah aku, ya Allah, kerana kasih-Mu; hapuskanlah dosa-dosaku, kerana belas kasihan-Mu sungguh besar.
 
Basuhlah aku daripada segala kejahatanku, dan bersihkanlah aku daripada dosaku.
 
Aku mengakui kesalahanku; aku sentiasa sedar akan dosaku.
 
Aku telah berdosa terhadap-Mu – terhadap-Mu sahaja, dan aku melakukan perkara yang Engkau anggap jahat. Maka patutlah Engkau menghakimi aku; adillah Engkau ketika menghukum aku.
 
Aku jahat sejak aku dilahirkan; aku berdosa sejak aku dalam kandungan.
 
Engkau menghendaki ketulusan hati; penuhkanlah batinku dengan kebijaksanaan-Mu.
 
Sucikanlah aku, maka aku akan menjadi bersih; basuhlah aku, lalu aku akan menjadi lebih putih daripada salji.
 

(Psalm 51:1-9)

Jadi kita melihat bahawa lelaki ini – walaupun mereka adalah nabi – berjuang dengan dosa dan perlu meminta pengampunan. Ini nampaknya keadaan manusia sejagat bagi semua keturunan Adam.

Anak dara yang suci

Tetapi ini anak yang dinubuatkan oleh Yesaya menolak yang salah dan memilih yang benar secara semula jadi dan betul sejak usia mudanya. Ia adalah naluri untuknya. Untuk itu, dia mesti mempunyai keturunan yang berbeza. Semua nabi lain, melalui nenek moyang mereka, menjejak kembali kepada Adam, dan dia tidak ‘menolak yang salah dan memilih yang benar’ sebagai kami nampak. Sebagaimana genetik mewariskan sifat bapa kepada keturunannya, begitu juga sifat derhaka Adam ini diturunkan kepada kita semua dan juga kepada para nabi. Tetapi anak lelaki yang dilahirkan daripada seorang dara, mengikut definisi, akan tidak mempunyai Adam dalam keturunannya sebagai bapa. Garis ibu bapa anak lelaki ini akan berbeza, jadi dia akan menjadi suci. Inilah sebabnya mengapa Al-Quran, ketika menceritakan pesanan malaikat kepada Maryam tentang anak daranya, memanggil anak lelaki itu. ‘suci

Ia berkata: “Sesungguhnya aku pesuruh Tuhanmu, untuk menyebabkanmu dikurniakan seorang anak yang suci”.
 
Maryam bertanya (dengan cemas): Bagaimanakah aku akan beroleh seorang anak lelaki, padahal aku tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun, dan aku pula bukan perempuan jahat?”
 
Ia menjawab: “Demikianlah keadaannya tak usahlah dihairankan; Tuhanmu berfirman: Hal itu mudah bagiKu; dan Kami hendak menjadikan pemberian anak itu sebagai satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Kami) untuk umat manusia dan sebagai satu rahmat dari Kami; dan hal itu adalah satu perkara yang telah ditetapkan berlakunya.
 
Maka Maryam hamilah mengandungnya, lalu ia memencilkan diri dengan kandungannya itu ke sebuah tempat yang jauh.
 

(Surah 19:19-22) Maryam

Jadi kita melihat bahawa lelaki ini – walaupun mereka adalah nabi – berjuang dengan dosa dan perlu meminta pengampunan. Ini nampaknya keadaan manusia sejagat bagi semua keturunan Adam.

Kilas balik kepada Adam di Syurga

Tetapi bukan hanya buku-buku kemudian yang bercakap tentang anak dara yang akan datang ini. Ia juga ada dari awal. Kami melihat dalam Tanda Adam bahawa Allah telah Berjanji kepada Syaitan. Saya ulangi di sini.

Engkau dan perempuan itu akan saling membenci; keturunannya dan keturunanmu akan sentiasa bermusuhan. Keturunannya akan meremukkan kepalamu dan engkau akan mematuk tumit mereka.”
 

(Kejadian 3:15)

Allah akan mengatur bahawa kedua-dua Iblis/Syaitan dan wanita itu akan mendapat ‘keturunan’. Akan ada ‘permusuhan’ atau kebencian antara keturunan ini dan antara wanita dengan Syaitan. Syaitan akan ‘memukul tumit’ keturunan perempuan itu manakala keturunan perempuan itu ‘menghancurkan kepala’ Syaitan. Hubungan ini dilihat dalam rajah ini.

Watak dan hubungan mereka dalam Janji Allah yang diberikan di Syurga

Sila ambil perhatian bahawa Allah tidak pernah menjanjikan lelaki itu zuriat seperti dia menjanjikan wanita itu. Ini agak luar biasa terutamanya memandangkan penekanan anak lelaki melalui bapa melalui Taurat, Zabur & Injil (al kitab/ Bible). Malah, satu kritikan terhadap Buku ini oleh orang Barat moden ialah mereka mengabaikan garis darah yang melalui wanita. Ia ‘seksis’ di mata mereka kerana hanya menganggap anak lelaki. Tetapi dalam kes ini ia berbeza – tidak ada janji akan zuriat (‘dia’) yang datang daripada lelaki. Ia hanya mengatakan bahawa akan ada keturunan dari wanita itu, tanpa menyebut seorang lelaki.

‘Anak dara’ Yesaya ADALAH ‘keturunan wanita’

Sekarang dari perspektif nubuatan jelas Yesaya tentang seorang anak lelaki daripada seorang perawan adalah jelas bahawa apa yang dimaksudkan walaupun dahulu di dalam Taman adalah bahawa seorang keturunan (anak lelaki) akan datang daripada seorang wanita sahaja (dengan itu seorang perawan). Saya menggesa anda untuk kembali dan baca perbincangan ini dalam Tanda Adam dari perspektif ini dan anda akan melihat bahawa ia ‘sesuai’. Semua anak Adam sejak awal sejarah mengalami masalah yang sama iaitu tidak ‘menolak yang salah dan memilih yang betul’ seperti yang dialami oleh nenek moyang kita Adam. Jadi Allah, ketika itu ketika dosa datang ke dunia, berjanji bahawa seseorang yang suci dan bukan dari Adam akan datang dan ‘menghancurkan’ kepala syaitan.

Tetapi bagaimana anak suci ini akan melakukan ini? Jika ia adalah tentang menyampaikan mesej daripada Allah, nabi-nabi lain seperti Ibrahim dan Musa (as) telah pun dengan setia menyampaikan mesej. Tidak, peranan anak suci ini berbeza, tetapi untuk memahami ini kita perlu meneroka lebih jauh di Zabur.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.