Skip to content
Home » Masih diuji oleh Syaitan

Masih diuji oleh Syaitan

Surah Al-Anfal (Surah 8 – Rampasan Perang, Rampasan) memberitahu kita bagaimana Syaitan menggoda manusia.

Dan (ingatlah) ketika Syaitan memperhiaskan kepada mereka perbuatan mereka (yang salah itu, untuk dipandang elok dan diteruskan), serta menghasut mereka dengan berkata: “Pada hari ini tidak ada sesiapa pun dari umat manusia yang dapat mengalahkan kamu, dan sesungguhnya aku adalah pelindung dan penolong kamu”. Maka apabila kedua-dua puak (angkatan tentera Islam dan kafir musyrik) masing-masing kelihatan (berhadapan), Syaitan itu berundur ke belakang sambil berkata: “Aku berlepas diri dari kamu, kerana aku dapat melihat apa yang kamu tidak dapat melihatnya; sesungguhnya aku takut kepada Allah, dan Allah sangat berat azab seksaNya”.

(Surah Al-Anfal 8: 48)

Surah Ta-Ha (Surah 20 – TaHa) menerangkan bagaimana Iblis menyebabkan dosa Adam. Ia menyatakan

Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepadanya, dengan berkata: “Wahai Adam, mahukah, aku tunjukkan kepadamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya, dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?”

(Surah Ta-Ha 20: 120)

Syaitan mencuba taktik yang sama ke atas Nabi Isa al Masih. Injil menggambarkan bisikan-bisikannya yang memikat sejurus selepas Nabi Yahya muncul. Kita telah melihat bagaimana nabi Yahya (AS) datang untuk mempersiapkan orang ramai untuk kedatangan Masih. Mesejnya yang ringkas tetapi kuat ialah setiap orang perlu bertaubat. Injil seterusnya menceritakan bahawa nabi Isa (AS) kemudiannya dibaptiskan oleh Yahya (AS). Ini mengisytiharkan bahawa pelayanan awam Isa (AS) sebagai Masih akan dimulakan. Tetapi sebelum ia bermula, nabi Isa (AS) terlebih dahulu harus diuji dan digoda oleh musuh besar kita semua – oleh Syaitan (atau Syaitan atau syaitan atau Iblis) sendiri.

Injil menerangkan ujian ini secara terperinci dengan menceritakan tiga godaan khusus yang dibawa oleh Syaitan kepada Isa (AS). Mari kita lihat setiap satu secara bergilir. (Dalam godaan anda akan perasan bahawa Syaitan memanggil Isa dengan gelaran sukar itu ‘Anak Tuhan’. Untuk memahami maksudnya sila lihat artikel saya laman web ini).

Godaan roti

Maka Yesus dibawa oleh Roh ke padang gurun untuk dicobai Iblis. Dan setelah berpuasa empat puluh hari dan empat puluh malam, akhirnya laparlah Yesus. Lalu datanglah si pencoba itu dan berkata kepada-Nya: ”Jika Engkau Anak Allah, perintahkanlah supaya batu-batu ini menjadi roti.” Tetapi Yesus menjawab: ”Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.”
 

(Matius 4:1-4)

Di sini kita melihat selari dengan ketika Syaitan menggoda Adam dan Hawa di Syurga. Anda mungkin masih ingat bahawa dalam godaan itu buah terlarang adalah ‘… baik untuk dimakan…’ dan itulah salah satu sebab mengapa ia sangat menggoda. Dalam kes ini, dengan Isa (AS) berpuasa (dan puasa ini tidak berhenti – tidak berbuka – atau berbuka setiap petang) untuk tempoh yang begitu lama, pemikiran tentang roti boleh difahami menggoda. Tetapi keputusan ini berbeza daripada Adam kerana nabi Isa al Masih (SAW) menentang godaan manakala Adam tidak.

Tetapi mengapa dia tidak dibenarkan makan selama 40 hari ini? Injil tidak memberitahu kita secara khusus, tetapi Zabur telah meramalkan bahawa datang Hamba akan menjadi wakil bagi bangsa Yahudi Israel. Bangsa Israel, di bawah Nabi Musa (AS), telah merantau selama 40 tahun di padang pasir hanya makan makanan (dipanggil manna) dari syurga. 40 hari berpuasa dan merenungkan Firman Tuhan sebagai makanan rohani adalah lakonan semula simbolik pada masa itu di padang pasir sebagai Hamba yang dijanjikan.

Godaan untuk Menguji Tuhan.

Godaan kedua adalah sama sukar. Injil memberitahu kita bahawa

Kemudian Iblis membawa-Nya ke Kota Suci dan menempatkan Dia di bubungan Bait Allah
 
lalu berkata kepada-Nya: ”Jika Engkau Anak Allah, jatuhkanlah diri-Mu ke bawah, sebab ada tertulis: Mengenai Engkau Ia akan memerintahkan malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan menatang Engkau di atas tangannya, supaya kaki-Mu jangan terantuk kepada batu.”
 
Yesus berkata kepadanya: ”Ada pula tertulis: Janganlah engkau mencobai Tuhan, Allahmu!”
 

(Matius 4: 5-7)

Di sini Syaitan memetik dari Zabur untuk menggoda Isa (AS). Oleh itu, jelaslah bahawa dalam penentangannya terhadap Allah, dia telah mempelajari tulisan suci supaya dia boleh merancang cara untuk menentangnya. Dia tahu buku-buku itu dengan baik dan pakar dalam memutarkannya.

Saya mengeluarkan semula petikan lengkap Zabur yang mana Syaitan hanya memetik sebahagian kecil daripadanya. (Saya gariskan bahagian yang dia petik).

oleh itu engkau tidak akan kena bencana,rumahmu tidak akan ditimpa malapetaka.

Allah akan memerintah malaikat-Nya menjaga engkau,untuk melindungi engkau ke mana-mana engkau pergi.

Mereka akan menyambut engkau dengan tangan,supaya kakimu tidak terhantuk pada batu.

Engkau akan memijak-mijak ular dan singa,singa yang buas dan ular yang berbisa.
 
Firman Allah, “Orang yang mengasihi Aku akan Kuselamatkan,orang yang mengakui Aku sebagai TUHAN akan Kupeliharakan.

(Mazmur 91:10-14)

Anda boleh melihat bahawa di sini di Zabur ia adalah tentang ‘dia’, yang Syaitan percaya merujuk kepada Masih. Tetapi petikan ini tidak mengatakan secara langsung ‘Masih’ atau ‘Kristus’, jadi bagaimana Syaitan mengetahui perkara ini?

Anda akan perasan ‘dia’ akan ‘memijak‘yang’singa yang hebat‘Dan’ular itu‘ (v.13 – Saya meletakkannya dengan warna merah). ‘Singa’ adalah merujuk kepada suku Yehuda orang Israel sejak nabi Yakub (SAW) telah bernubuat dalam Taurat bahawa:

Yehuda adalah seperti anak singa: setelah menerkam, engkau naik ke suatu tempat yang tinggi, hai anakku; ia meniarap dan berbaring seperti singa jantan atau seperti singa betina; siapakah yang berani membangunkannya?
 
Tongkat kerajaan tidak akan beranjak dari Yehuda ataupun lambang pemerintahan dari antara kakinya, sampai dia datang yang berhak atasnya, maka kepadanya akan takluk bangsa-bangsa.
 

(Kejadian 49:8-10)

Yakub (AS) sebagai seorang nabi, telah lama menyatakan dalam Taurat (iaitu kira-kira 1700 SM) bahawa suku Yehuda adalah seperti singa dari mana ‘dia’ akan datang bahawa ‘dia’ akan memerintah. Zabur meneruskan nubuatan ini. Dengan mengisytiharkan bahawa ‘dia’ akan memijak ‘singa’, Zabur berkata ini ‘dia’ akan menjadi pemerintah Yehuda.

Petikan Zabur yang dibicarakan Syaitan juga menyatakan bahawa ‘dia’ akan ‘pijak ular‘. Ini adalah rujukan langsung kepada Janji Pertama yang dibuat oleh Allah dalam Tanda Adam bahawa ‘anak perempuan’ akan menghancurkan ular itu. Ini sekali lagi dengan gambar rajah yang menerangkan watak dan tindakan dalam Janji Pertama ini:

Maka berfirmanlah Tuhan Allah kepada ular itu…

Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini, antara keturunanmu dan keturunannya; keturunannya akan meremukkan kepalamu, dan engkau akan meremukkan tumitnya.”
 

 (Kejadian 3:15)

Persons and their relationships in the Promise of Allah given in Paradise relating between the womans offspring and shaytan

Watak dan hubungan mereka dalam Janji Allah yang diberikan di Syurga

Janji ini telah diberikan terlebih dahulu Tanda Adam, tetapi butirannya tidak jelas ketika itu. Sekarang kita tahu bahawa ‘Wanita’ itu ialah Maria kerana dia adalah satu-satunya orang yang mempunyai keturunan tanpa lelaki – dia adalah seorang dara. Dan oleh itu keturunannya, ‘dia’ yang dijanjikan yang kini kita kenali sebagai Isa al Masih (AS). Jadi saya telah memasukkan nama-nama ini dalam rajah ini. Seperti yang anda boleh lihat dalam rajah ini, janji kuno telah mengatakan bahawa Isa al Masih (‘dia’) akan menghancurkan ular itu. Nubuatan di Zabur yang dinukilkan oleh Syaitan telah mengulanginya apabila ia berkata

“Engkau akan menginjak-injak singa besar dan ular itu.” (v13)

Maka Syaitan memetik daripada Zabur yang seterusnya merujuk kepada dua nubuatan terdahulu dari Taurat bahawa ‘dia’ akan datang yang akan memerintahkan ketaatan dan menghancurkan Syaitan (ular). Jadi Syaitan tahu bahawa ayat-ayat yang dia petik dalam Zabur merujuk kepada Masih walaupun mereka tidak menyebut ‘Masih’. Godaan syaitan adalah untuk cuba memenuhi ini dengan cara yang salah. Nubuatan dari Zabur dan Taurat ini akan digenapi, tetapi bukan oleh Isa (AS) yang melompat dari kuil untuk menarik perhatian kepada dirinya sendiri, tetapi dengan mengikuti rancangan, tanpa penyelewengan, yang diwahyukan dalam Taurat dan Zabur oleh Allah.

Godaan untuk Beribadat

Shaytan then tempted Isa with everything he had – all the kingdoms of the world. The Injil states that:

Dan Iblis membawa-Nya pula ke atas gunung yang sangat tinggi dan memperlihatkan kepada-Nya semua kerajaan dunia dengan kemegahannya
 
dan berkata kepada-Nya: ”Semua itu akan kuberikan kepada-Mu, jika Engkau sujud menyembah aku.”
 
Maka berkatalah Yesus kepadanya: ”Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!”
 
Lalu Iblis meninggalkan Dia, dan lihatlah, malaikat-malaikat datang melayani Yesus.
 

(Matius 4:8-11)

‘Masih’ bermaksud ‘diurapi’ untuk memerintah jadi Masih mempunyai hak untuk memerintah. Syaitan menggoda Isa (AS) dengan apa yang menjadi haknya, tetapi Syaitan menggodanya untuk mengambil jalan pintas yang salah untuk pemerintahannya, dan dia menggoda Isa (AS) untuk menyembahnya untuk mendapatkannya – iaitu syirik. Isa menentang godaan syaitan, dengan (sekali lagi) memetik daripada Taurat. Isa al Masih (SAW) melihat Taurat sebagai kitab yang sangat penting dan jelas mengetahuinya dengan baik dan mempercayainya.

Isa – seseorang yang memahami kita

Tempoh godaan Isa (AS) ini sangat penting bagi kita. Injil menyatakan tentang Isa:

Sebab oleh karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai.
 

(Ibrani 2:18)

dan

Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa.
 
Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.
 

(Ibrani 4: 15-16)

Ingat Harun (AS) sebagai Imam Besar membawa korban supaya orang Israel dapat menerima pengampunan. Kini Isa (AS) dengan cara yang sama dianggap sebagai Imam Besar yang boleh bersimpati dan memahami kita – malah membantu kita dalam godaan kita, tepatnya kerana dia sendiri telah dicobai – namun tanpa dosa. Jadi kita boleh mempunyai keyakinan di hadapan Allah dengan Isa (AS) bertindak sebagai Imam Besar kita kerana dia mengalami godaan yang paling sukar tetapi dia tidak pernah mengalah dan berdosa. Dia adalah seseorang yang memahami kita dan boleh membantu kita dengan godaan dan dosa kita sendiri. Persoalannya: Adakah kita akan membiarkan dia?

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.