Skip to content
Home » Tanda 1 Musa: Paskah

Tanda 1 Musa: Paskah

Kira-kira 500 tahun kini telah berlalu sejak Nabi Ibrahim a.s. dan ia adalah kira-kira 1500 SM. Selepas Ibrahim meninggal, keturunannya melalui anaknya Ishak, yang kini dipanggil orang Israel, telah menjadi sejumlah besar orang tetapi juga telah menjadi hamba di Mesir. Ini berlaku kerana Yusuf, cicit Ibrahim (AS) telah dijual sebagai hamba kepada Mesir dan kemudian, beberapa tahun kemudian, keluarganya mengikutinya. Ini semua dijelaskan dalam Kejadian 45-46 – Kitab Musa pertama dalam Taurat.

Jadi kita sekarang sampai kepada Tanda-tanda Nabi besar yang lain – Musa (AS) – yang diceritakan dalam Kitab Taurat kedua, yang disebut Keluaran kerana ia adalah kisah tentang bagaimana nabi Musa (AS) memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir. Musa (AS) telah diperintahkan oleh TUHAN untuk menemui Firaun Mesir dan ia mengakibatkan pertarungan antara Musa (AS) dan ahli-ahli sihir Firaun. Pertandingan ini telah menghasilkan sembilan tulah atau malapetaka yang terkenal terhadap Firaun yang merupakan tanda baginya. Tetapi Firaun tidak menyerahkan dirinya kepada kehendak TUHAN dan tidak mematuhi tanda-tanda ini.

Surah An-Nazi’at (Surah 79 – Mereka yang Menyeret) menerangkan peristiwa ini dengan cara ini

 

Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal Nabi Musa? (15)
 
Ketika ia diseru oleh Tuhannya di “Wadi Tuwa” yang suci; -(16)
 
(Lalu diperintahkan kepadanya): “Pergilah kepada Firaun, sesungguhnya ia telah melampaui batas (dalam kekufuran dan kezalimannya);(17)
 
“Serta katakanlah kepadanya: `Adakah engkau suka hendak mensucikan dirimu (dari kekufuran)?(18)
 
`Dan mahukah, aku tunjuk kepadamu jalan mengenal Tuhanmu, supaya engkau merasa takut (melanggar perintahNya)? ‘ “(19)
 
(Setelah Nabi Musa menyempurnakan perintah Tuhannya, dan Firaun pun meminta bukti kebenarannya); maka Nabi Musa memperlihatkan kepada Firaun: mukjizat yang besar. (20)

(Surah an-Nazi’at 79:15-20)

Surah Al-Muzzammil (Surah 73 – The Enshrouded One) menerangkan jawapan Firaun:

Maka Firaun menderhaka kepada Rasul itu, lalu Kami menyeksakannya dengan azab seksa yang seberat-beratnya. (Surah Al-Muzzammil 73:16)
 

Apakah ‘Tanda Besar’ Musa yang disebut dalam Surah An-Naziat dan ‘hukuman berat’ ke atas Firaun yang diterangkan dalam Aurah Al-Muzzammil? Kedua-dua Tanda dan Hukuman berada dalam 10th wabak.

Wabak ke-10

Maka Allah akan mendatangkan bala (malapetaka) yang ke-10 dan paling menakutkan. Pada ketika ini Taurat memberikan beberapa persiapan dan penjelasan sebelum datang bala ke-10. Al-Quran juga merujuk kepada perkara ini dalam akaun dalam ayat berikut

Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Nabi Musa sembilan mukjizat yang jelas nyata (membuktikan kebenarannya); maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada Bani Israil (tentang itu): Ketika Nabi Musa datang kepada Firaun dan kaumnya (serta menunjukkan mukjizatnya), lalu berkatalah Firaun kepadanya: “Sesungguhnya aku fikir, engkau ini wahai Musa, seorang yang terkena sihir”
 

Nabi Musa menjawab: “Sebenarnya engkau (hai Firaun) telah pun mengetahui: tiadalah yang menurunkan mukjizat-mukjizat ini melainkan Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi, sebagai bukti-bukti yang menerangkan kebenaran; dan sebenarnya aku fikir, engkau hai Firaun, akan binasa”.

(Surah 17 Isra’, The Night Journey: 101-102)

Maka Firaun ‘ditakdirkan untuk dibinasakan’. Tetapi bagaimana ini boleh berlaku? Allah pada masa lalu telah memberikan kemusnahan dengan cara yang berbeza. Untuk rakyat Zaman Nuh ia telah lemas dalam banjir seluruh dunia, dan untuk Isteri Lut ia bertukar menjadi tiang garam. Tetapi kemusnahan ini berbeza kerana ia juga menjadi Petanda bagi semua orang – Petanda Besar. Seperti kata Al-Quran

Kemudian Musa memohon, “Benarkanlah aku melihat cahaya hadirat-Mu.”

(Surah 79. Mereka yang Menyeret: 20)

Anda boleh membaca penjelasan Wabak ke-10 dalam Keluaran Taurat dalam menghubungkan di sini dan saya harap anda berbuat demikian kerana ia adalah akaun yang sangat lengkap dan ia akan membantu anda memahami dengan lebih baik penjelasan di bawah.

Domba Paskah Menyelamatkan daripada Kematian

Kitab ini memberitahu kita bahawa kebinasaan yang telah ditetapkan oleh Allah ialah setiap anak sulung akan mati pada malam itu kecuali mereka yang tinggal di rumah di mana seekor kambing telah dikorbankan dan darahnya dicat pada tiang pintu rumah itu. Kemusnahan kepada Firaun, jika dia tidak taat, adalah bahawa anak lelakinya dan pewaris takhta akan mati. Dan setiap rumah di Mesir akan kehilangan anak sulung – jika mereka tidak tunduk dengan mengorbankan seekor domba dan melukis darahnya pada tiang pintu mereka. Maka Mesir menghadapi bencana negara.

Tetapi di rumah-rumah di mana seekor kambing telah dikorbankan dan darahnya dicat pada tiang pintu, janji adalah bahawa semua orang akan selamat. Penghakiman Allah akan melewati rumah itu. Jadi hari ini dan Tanda dipanggil Paskah (sejak kematian melepasi semua rumah di mana darah kambing telah dicat pada pintu). Tetapi untuk siapa darah di pintu menjadi Tanda? Taurat memberitahu kita:

Darah pada tiang pintu rumah akan menjadi tanda bagi rumah tempat tinggal kamu. Apabila Aku nampak darah itu, Aku akan melalui kamu, dan tidak menghukum kamu semasa Aku menghukum orang Mesir.
(Keluaran 12:13)
 

Jadi, walaupun TUHAN sedang mencari darah pada pintu, dan apabila Dia melihatnya Dia akan berlalu, darah itu bukanlah suatu tanda bagi-Nya. Ia mengatakan bahawa darah itu adalah ‘tanda untuk anda’ – rakyat. Dan dengan lanjutan ia adalah Tanda bagi kita semua yang membaca kisah ini dalam Taurat. Jadi, bagaimanakah ia menjadi Petanda untuk kita? Selepas peristiwa ini berlaku TUHAN memerintahkan mereka untuk:

Kamu harus menjawab, ‘Inilah korban Paska untuk menghormati TUHAN, kerana Dia telah melalui rumah orang Israel di Mesir. Dia membunuh orang Mesir, tetapi Dia membiarkan kita hidup.’ ” Kemudian orang Israel bersujud menyembah.

(Keluaran 12:27)

Paskah Memulakan Kalendar Yahudi

Maka orang Israel diperintahkan untuk merayakan Paskah pada hari yang sama setiap tahun. Kalendar Israel sedikit berbeza daripada kalendar Barat, jadi hari dalam setahun berubah sedikit setiap tahun jika anda menjejakinya mengikut kalendar Barat, sangat serupa dengan bagaimana Ramadan, kerana ia berdasarkan tempoh tahun yang berbeza, bergerak setiap satu. tahun dalam Kalendar Barat. Tetapi sehingga hari ini, masih 3500 tahun kemudian, orang Yahudi terus merayakan Paskah setiap tahun untuk mengenang peristiwa ini dari zaman Musa (AS) dalam ketaatan kepada perintah yang diberikan oleh TUHAN dalam Taurat.

Adegan dari zaman moden apabila banyak anak domba sedang disembelih untuk perayaan Paskah Yahudi yang akan datang.

 

Berikut adalah gambar zaman moden orang Yahudi menyembelih anak domba untuk Paskah yang akan datang. Ia sama dengan sambutan hari raya.

Dan dalam menjejaki perayaan ini melalui sejarah kita dapat mencatat sesuatu yang agak luar biasa. Anda boleh perhatikan ini dalam Injil (Injil) di mana ia mencatatkan butiran penangkapan dan perbicaraan Nabi Isa al Masih (AS):

Pagi-pagi sekali, mereka membawa Yesus dari rumah Kayafas ke istana gabenor. Para penguasa Yahudi tidak masuk ke dalam istana, supaya mereka tidak menjadi najis dari segi agama, kerana mereka mahu makan Perjamuan Paska.
(John 18:28, 39-40)
 

Dengan kata lain, Isa al Masih (AS) telah ditangkap dan dihantar untuk hukuman mati pada hari Paskah dalam kalendar Yahudi. Sekarang jika anda ingat dari Tanda 3 Ibrahim, salah satu gelaran Isa yang diberikan kepadanya oleh nabi Yahya (SAW) ialah

Keesokan harinya Yohanes nampak Yesus datang kepadanya. Lalu Yohanes berkata, “Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia! (29)
 
 
Dialah yang aku katakan akan datang kemudian daripada aku, tetapi yang lebih besar daripadaku kerana Dia sudah ada sebelum aku dilahirkan. (30)
 
(John 1:29-30)
 

Isa (AS) Dikutuk pada Paskah

Dan di sini kita melihat keunikan Tanda ini. Isa (AS), ‘Anak Domba Allah‘, dihantar untuk pelaksanaan (korban) pada hari yang sama bahawa semua orang Yahudi yang masih hidup ketika itu (tahun 33 Masihi dalam kalendar Barat) telah mengorbankan seekor anak domba untuk mengenang Paskah pertama yang telah berlaku 1500 tahun sebelumnya. Inilah sebabnya mengapa perayaan Paskah Yahudi biasanya berlaku setiap tahun dalam minggu yang sama dengan Paskah – peringatan kematian Isa al Masih – kerana Isa (AS) dihantar untuk korban pada hari yang sama. (Paskah dan Paskah tidak pada tarikh yang sama kerana kalendar Yahudi dan barat mempunyai cara yang berbeza untuk melaraskan panjang tahun, tetapi ia biasanya dalam minggu yang sama).

Sekarang fikirkan sejenak tentang apa ‘tanda-tanda‘buat. Anda boleh melihat beberapa tanda di bawah di sini.

Apakah yang dilakukan oleh ‘tanda’? Mereka adalah petunjuk dalam fikiran kita untuk membuat kita memikirkan sesuatu yang lain.

 

Apabila kita melihat tanda ‘tengkorak dan tulang’ itu adalah untuk membuat kita berfikir kematian dan bahaya. Tanda ‘Golden Arches’ sepatutnya membuatkan kita berfikir McDonalds. Tanda ‘√’ pada bandana pemain tenis Nadal adalah tanda untuk Nike. Nike mahu kita memikirkan mereka apabila kita melihat tanda ini pada Nadal. Dengan kata lain, Tanda adalah penunjuk dalam fikiran kita untuk mengarahkan pemikiran kita kepada objek yang dikehendaki. Dengan tanda Musa (AS) ini, Allah telah memberikan tanda kepada kita. Mengapa Dia memberikan tanda ini? Tandanya, dengan masa yang luar biasa untuk anak-anak domba dikorbankan pada hari yang sama seperti yang mesti dilakukan oleh Isa penunjuk kepada pengorbanan Isa al Masih (SAW).

Paskah adalah ‘Tanda’ kepada saya kerana ia menunjukkan pengorbanan Isa al Masih.

 

Ia berfungsi dalam fikiran kita seperti yang saya tunjukkan dalam rajah di sini tentang saya. Tanda itu ada di sana untuk menunjukkan saya menyerah kepada Isa al Masih. Dalam Paskah pertama itu, domba-domba dikorbankan dan darahnya disalirkan dan disebarkan supaya orang ramai boleh hidup. Dan dengan itu, Tanda yang menunjuk kepada Isa ini adalah untuk memberitahu kita bahawa dia, ‘Anak Domba Tuhan’, juga telah diserahkan kepada kematian supaya kita dapat mencari kehidupan.

Pengorbanan anak Ibrahim adalah untuk mengarahkan pemikiran kita kepada Isa al Masih.

 

Kami melihat dalam Tanda 3 Ibrahim bahawa tempat di mana Ibrahim (AS) diuji dengan pengorbanan anaknya ialah Gunung Moriah. Tetapi seekor kambing di saat akhir dikorbankan sebagai ganti anaknya. Seekor domba mati supaya anak Ibrahim dapat hidup. Gunung Moriah ialah tempat yang sama di mana Isa (AS) diberikan untuk korban. Itu adalah petanda untuk membuat kita berfikir tentang Isa al Masih (AS) telah menyerah untuk berkorban dengan menunjuk kepada lokasi. Di sini dalam Tanda Musa ini kita dapati satu lagi petunjuk kepada peristiwa yang sama – menyerahkan Isa (AS) untuk pengorbanan – dengan menunjuk kepada hari dalam kalendar Korban Paskah. Korban kambing sekali lagi digunakan untuk menunjukkan peristiwa yang sama. kenapa? Kita teruskan dengan Tanda Musa seterusnya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih lanjut. Tanda ini adalah pemberian Hukum di Gunung Sinai.

Tetapi untuk menyelesaikan Tanda ini, apa yang berlaku kepada Firaun? Seperti yang kita baca dalam petikan dari Taurat, dia tidak mengendahkan amaran itu dan anak sulungnya (waris) meninggal dunia pada malam itu. Jadi dia akhirnya membenarkan orang Israel meninggalkan Mesir. Tetapi kemudian dia mengubah fikirannya dan mengejar mereka ke Laut Merah. Di sana TUHAN menyuruh orang Israel menyeberangi Laut tetapi Firaun lemas bersama tenteranya. Selepas sembilan tulah, kematian Paskah, dan kehilangan tentera, Mesir sangat berkurangan dan tidak pernah kembali statusnya sebagai kuasa terulung di dunia. Allah telah menghakiminya.

 

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.