Skip to content
Home » Siapakah Nabi Ayub? Kenapa dia penting hari ini?

Siapakah Nabi Ayub? Kenapa dia penting hari ini?

Surah Al-Bayyinah (Surah 98 – Bukti yang jelas) menerangkan keperluan untuk menjadi seorang lelaki yang baik. Ia berkata

Dan mereka tidak diperintahkan lebih daripada ini: Untuk menyembah Allah, mengabdikan diri kepada-Nya dengan ikhlas, dengan benar (dalam iman); mendirikan solat biasa; dan mengamalkan amal kebajikan yang tetap; dan itulah Agama yang Betul dan Lurus.

Surah Al-Bayyinah 98: 5

Begitu juga, Surah Al-Asr’ (Surah 103 – The Declining Day) menerangkan sifat-sifat apa yang kita perlukan untuk mengelakkan kerugian di hadapan Allah.

Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian,

Kecuali orang-orang yang beriman, beramal soleh, dan (bersama-sama) dalam pengajaran yang benar, dan kesabaran dan keteguhan hati.

Surah Al-Asr 103:2-3

Nabi Ayub s.a.w adalah seorang lelaki seperti yang diterangkan dalam Surah Al-Bayyinah dan Surah Al-Asr. Nabi Ayub tidak begitu terkenal tetapi disebut dalam Al-Quran sebanyak empat kali.

Kami telah memberikan wahyu kepadamu, sebagaimana Kami wahyukan kepada Nuh dan rasul-rasul sesudahnya, dan Kami wahyukan kepada Ibrahim, Isma’il, Ishak, Ya’qub dan kabilah-kabilah, kepada Isa, Ayub, Yunus, Harun, Sulaiman, dan Daud. Kami memberikan Mazmur.

An-Nisa 4:163

Dan Kami berikan kepadanya Ishak dan Ya’qub, semuanya (tiganya) mendapat petunjuk, dan Kami telah memberi petunjuk kepada Nuh sebelum dia, dan dari keturunannya, Daud, Sulaiman, Ayub, Yusuf, Musa dan Harun; demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Al-Anam 6:84

Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia berseru kepada Tuhannya: “Sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit, tetapi Engkaulah Yang Maha Penyayang di antara para penyayang”.

Al-Anbya 21:83

Memperingati Pekerjaan Hamba Kami. Lihatlah dia berseru kepada Tuhannya: “Si Jahat telah menimpakan kepadaku kesusahan dan penderitaan!”

Sedih 38:41

Ayub muncul dalam senarai nabi termasuk Ibrahim, Isa al Masih, Dawud kerana dia menulis sebuah buku dalam Bible – al-Kitab. Bukunya menggambarkan kehidupannya. Dia hidup dalam masa antara Nabi Nuh (Nouh) and Ibrahim PBUT. Alkitab menggambarkan dia seperti ini:

Di tanah Us tinggal seorang lelaki bernama Ayub. Orang ini tidak bercela dan jujur; dia takut kepada Tuhan dan menjauhi kejahatan. Dia mempunyai tujuh anak lelaki dan tiga anak perempuan, dan dia mempunyai tujuh ribu ekor kambing biri-biri, tiga ribu unta, lima ratus pasang lembu dan lima ratus ekor keledai, dan mempunyai sejumlah besar hamba. Dia adalah orang yang paling hebat di antara semua orang Timur.

Anak-anak lelakinya biasa mengadakan jamuan di rumah mereka pada hari lahir mereka, dan mereka akan menjemput tiga saudara perempuan mereka untuk makan dan minum bersama mereka. Apabila tempoh pesta telah berjalan, Ayub akan mengatur supaya mereka disucikan. Pagi-pagi sekali dia akan mempersembahkan korban bakaran untuk setiap orang, sambil berfikir, “Mungkin anak-anakku telah berdosa dan mengutuk Tuhan di dalam hati mereka.” Ini adalah kebiasaan Ayub.

Kerja 1: 1-5

Ayub mempunyai semua sifat baik yang Surah Al-Bayyinah dan Surah Al-Asr nyatakan diperlukan. Tetapi kemudian Syaitan datang ke hadapan TUHAN. Kitab Ayub mencatat percakapan mereka

Pada suatu hari malaikat-malaikat datang menghadap Tuhan, dan Iblis juga datang bersama mereka. Tuhan berkata kepada Iblis, “Dari manakah kamu datang?”

Iblis menjawab Tuhan, “Dari berkeliaran di seluruh bumi, pergi ke sana ke mari.”

Kemudian Tuhan berfirman kepada Iblis, “Sudahkah engkau memperhatikan hamba-Ku Ayub? Tidak ada seorang pun di bumi seperti dia; ia tidak bercela dan jujur, seorang yang takut akan Allah dan menjauhi kejahatan.”

“Adakah Ayub takut kepada Tuhan tanpa alasan?” Syaitan menjawab. 10 “Bukankah kamu telah memasang pagar di sekelilingnya dan rumahnya dan segala yang ada padanya? Engkau telah memberkati pekerjaan tangannya, sehingga kambing domba dan lembunya tersebar di seluruh negeri. 11 Tetapi sekarang ulurkanlah tanganmu dan pukullah segala yang ada padanya, dan dia pasti akan mengutuk engkau di hadapanmu.”

12 Tuhan berkata kepada Setan, “Baiklah, semua yang dia miliki ada dalam kuasamu, tetapi orang itu sendiri tidak menyentuhnya.”

Kemudian Iblis pergi dari hadirat Tuhan.

Ayub 1: 6-12

Maka syaitan kemudian mendatangkan malapetaka kepada Ayub dengan cara ini

13 Pada suatu hari ketika anak-anak lelaki dan perempuan Ayub sedang berpesta dan minum anggur di rumah abang yang tertua, 14 seorang utusan datang kepada Ayub dan berkata, “Lembu-lembu sedang membajak dan keledai sedang merumput di dekatnya, 15 dan orang Sabean menyerang dan melarikan diri dengan mereka. Mereka membunuh hamba-hamba itu dengan pedang, dan hanya aku yang melarikan diri untuk memberitahumu!”

16 Sementara dia masih berkata-kata, datang pula seorang utusan yang lain dan berkata, “Api Allah turun dari langit dan membakar kambing biri-biri dan hamba-hambanya, dan hanya aku yang luput untuk memberitahumu!”

17 Sementara dia masih berkata-kata, datang pula seorang utusan lain dan berkata, “Orang-orang Kasdim membentuk tiga pasukan penyerang dan menyerang unta-untamu dan melarikan diri bersama mereka. Mereka membunuh hamba-hamba itu dengan pedang, dan hanya aku yang melarikan diri untuk memberitahumu!”

18 Sementara dia masih berkata-kata, datang pula seorang utusan yang lain dan berkata, “Anak-anak lelaki dan perempuan kamu sedang berpesta dan minum anggur di rumah abang yang sulung, 19 apabila tiba-tiba angin kencang melanda dari padang pasir dan melanda empat penjuru rumah itu. Ia menimpa mereka dan mereka mati, dan hanya saya seorang yang melarikan diri untuk memberitahu kamu!”

20 Ketika itu, Ayub bangun dan mengoyakkan jubahnya dan mencukur kepalanya. Kemudian dia rebah ke tanah untuk menyembah 21 dan berkata:

“Telanjang aku lahir dari rahim ibuku,
    dan dengan telanjang aku akan pergi.[c]
Tuhan yang memberi dan Tuhan yang mengambil;
    terpujilah nama Tuhan.”

22 Dalam semua ini, Ayub tidak berdosa dengan menuduh Tuhan melakukan kesalahan.

Kerja 1: 13-22

Syaitan masih berusaha memprovokasi Ayub untuk mengutuk TUHAN. Jadi ada ujian kedua.

Pada hari yang lain malaikat-malaikat datang untuk hadir di hadapan Tuhan, dan Iblis juga datang bersama mereka untuk hadir di hadapan-Nya. Dan Tuhan berkata kepada Iblis, “Dari manakah kamu datang?”

Iblis menjawab Tuhan, “Dari berkeliaran di seluruh bumi, pergi ke sana ke mari.”

Kemudian Tuhan berfirman kepada Iblis, “Sudahkah engkau memperhatikan hamba-Ku Ayub? Tidak ada seorang pun di bumi seperti dia; dia tidak bercela dan jujur, seorang yang takut akan Tuhan dan menjauhi kejahatan. Dan dia masih mengekalkan integritinya, walaupun kamu telah menghasut saya menentangnya untuk membinasakannya tanpa sebarang alasan.”

“Kulit untuk kulit!” Syaitan menjawab. “Seorang lelaki akan memberikan semua yang dia ada untuk hidupnya sendiri. Tetapi sekarang ulurkanlah tanganmu dan pukullah daging dan tulangnya, dan dia pasti akan mengutuk engkau di hadapanmu.”

Tuhan berkata kepada Syaitan, “Kalau begitu, dia ada dalam tanganmu; tetapi kamu mesti menyelamatkan nyawanya.”

Maka Syaitan keluar dari hadirat Tuhan dan menimpa Ayub dengan kudis yang menyakitkan dari telapak kakinya hingga ke ubun-ubun kepalanya. Kemudian Ayub mengambil sekeping tembikar yang pecah dan mengikis dirinya dengannya sambil duduk di antara abu.

Isterinya berkata kepadanya, “Adakah anda masih mengekalkan integriti anda? Kutuklah Tuhan dan matilah!”

10 Dia menjawab, “Engkau bercakap seperti orang bodoh[e] perempuan. Patutkah kami menerima kebaikan daripada Allah dan bukan kesusahan?”

Dalam semua ini, Ayub tidak berdosa dalam apa yang dia katakan.

Kerja 2: 1-10

Inilah sebabnya mengapa Surah Al-Anbya menggambarkan Ayub menangis dalam kesusahan dan Surah Sad menjelaskan bahawa Iblis (Syaitan) telah menindasnya.

Dalam kesengsaraannya, Ayub mempunyai 3 orang kawan yang mengunjunginya untuk memberikan penghiburan. 

11 Ketika tiga sahabat Ayub, Elifas orang Teman, Bildad orang Suah dan Zofar orang Naama, mendengar tentang segala kesusahan yang menimpa dia, mereka berangkat dari rumah mereka dan bertemu dengan persetujuan untuk pergi bersimpati dengan dia dan menghiburkan dia. 12 Apabila mereka melihatnya dari jauh, mereka hampir tidak dapat mengenalinya; mereka mula menangis dengan kuat, dan mereka mengoyakkan jubah mereka dan menaburkan debu ke atas kepala mereka. 13 Kemudian mereka duduk di atas tanah bersama-sama dia selama tujuh hari tujuh malam. Tidak seorang pun berkata kepadanya, kerana mereka melihat betapa besar penderitaannya.

Kerja 2: 11-13

Kitab Ayub mencatatkan perbincangan mereka tentang mengapa kemalangan seperti itu berlaku kepada Ayub. Perbualan mereka menjangkau banyak bab. Ringkasnya, kawan-kawannya memberitahu Ayub bahawa kemalangan besar seperti itu hanya menimpa orang jahat, jadi Ayub pasti berdosa secara rahsia. Jika dia mengakui dosa-dosa ini maka mungkin dia akan diberi pengampunan. Tetapi Ayub terus menerus menjawab bahawa dia tidak bersalah atas perbuatan salah. Dia tidak faham mengapa nasib malang menimpanya. 

Kita tidak dapat mengikuti setiap bahagian percakapan panjang mereka, tetapi di tengah-tengah pertanyaannya Ayub menyatakan apa yang dia tahu dengan pasti:

Aku tahu bahawa penebusku hidup,

    dan bahawa pada akhirnya dia akan berdiri di atas bumi.

26 Dan selepas kulit saya telah dimusnahkan,

    namun dalam dagingku aku akan melihat Tuhan;

27 Saya sendiri akan melihatnya

    dengan mata saya sendiri-saya, dan bukan orang lain.

    Betapa hatiku merindu dalam diriku!

Kerja 19: 25-27

Walaupun dia tidak faham mengapa tragedinya menimpanya, dia tahu bahawa ada ‘Penebus’ yang datang ke bumi. Penebus adalah seseorang yang dapat membuat pembayaran yang mencukupi untuk dosa-dosanya. Ayub memanggil Penebus ‘Penebus saya’ supaya dia tahu penebus itu akan datang untuknya. Selepas ‘kulit Ayub telah dimusnahkan’ (dia telah mati) dia akan melihat Tuhan dalam dagingnya. 

Ayub menantikan Hari Kebangkitan. Tetapi dia akan menghadap Tuhan dalam kebangkitan dengan penuh keyakinan kerana penebusnya hidup dan telah menebusnya. 

Surah Al-Ma’arij (Surah 70 – The Ascending Stairways) juga bercakap tentang seorang penebus pada Hari Kebangkitan. Tetapi Surah Al-Ma’arij menerangkan tentang seorang yang bodoh, yang pada hari itu mencari-cari penebus dengan panik. 

Walaupun mereka akan dilihat satu sama lain, keinginan orang berdosa ialah:

Alangkah baiknya dia menebus dirinya dari azab hari itu dengan (menyembelih) anak-anaknya,

Isteri dan abangnya,

Saudara-saudaranya yang melindunginya,

Dan semua, semua yang ada di bumi, supaya ia dapat menyelamatkannya:

Surah Al-Ma’arij 70:11-14

Orang bodoh dalam Surah Al-Ma’arij kelihatan tidak berjaya untuk sesiapa menebusnya. Dia sedang mencari penebus yang boleh menebusnya daripada ‘Hukuman Hari itu’ – Hari Penghakiman. Anak-anak, isteri, saudara lelakinya dan semua yang ada di bumi tidak dapat menebusnya. Mereka tidak boleh menebusnya kerana mereka mempunyai Penalti mereka sendiri untuk dibayar.

Ayub adalah seorang yang jujur, namun dia masih tahu dia memerlukan penebus untuk Hari itu. Dia yakin, di sebalik segala kesusahannya, dia mempunyai penebus ini. Sejak Taurat telah mengisytiharkan bahawa bayaran untuk sebarang dosa adalah kematian, penebus itu perlu membayar dengan nyawanya. Ayub tahu bahawa penebusnya ‘pada akhirnya akan berdiri di atas bumi’. Siapakah ‘penebus’ Ayub? Satu-satunya orang yang pernah mati, tetapi kemudian dibangkitkan untuk berdiri di atas bumi semula ialah Nabi Isa al Masih AS. Dia adalah satu-satunya yang mungkin dapat memenuhi pembayaran Hukuman (Kematian) tetapi ‘akhirnya berdiri di atas bumi’. 

Jika seorang yang benar seperti Ayub memerlukan seorang penebus untuk dirinya, apatah lagi anda dan saya memerlukan seorang penebus untuk membayar penalti kita? Jika seorang lelaki yang mempunyai sifat-sifat baik yang disenaraikan dalam Al-Bayyinah dan Al-Asr’ memerlukan seorang penebus bagaimana dengan kita? Janganlah kita menjadi seperti orang bodoh Surah Al-Ma’arij, yang menunggu sehingga Hari terakhir untuk cuba mencari sesiapa untuk menebus penaltinya. faham sekarang bagaimana Nabi Isa al Masih AS boleh menebus kamu, sebagaimana yang diramalkan oleh Nabi Ayub.

Pada akhir buku, Ayub bertemu dengan TUHAN (laman web ini) dan nasib baiknya dikembalikan (laman web ini). 

Leave a Reply

Your email address will not be published.