Skip to content
Home » Isa al Masih mengisytiharkan Jihad – dengan cara yang mengejutkan, kepada musuh yang berbeza, pada masa yang tepat

Isa al Masih mengisytiharkan Jihad – dengan cara yang mengejutkan, kepada musuh yang berbeza, pada masa yang tepat

Surah At-Tawbah (Surah 9 – Taubat, Dispensasi) menjana perbincangan kerana ia membincangkan Jihad, atau berusaha. Ayat-ayat itu memberi petunjuk untuk pertempuran fizikal sehingga terdapat tafsiran yang berbeza oleh pelbagai ulama. Ayat dari Surah At-Taubah yang membahas hal ini adalah:

Pergilah kamu, (sama ada dilengkapi) dengan ringan atau berat, dan berjihad dan berjihadlah, dengan harta dan diri kamu, di jalan Allah. Itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu (tetapi) mengetahui.

Sekiranya ada keuntungan yang segera (dilihat), dan perjalanan itu mudah, tentulah mereka (semuanya) mengikutimu tanpa ragu-ragu, tetapi jaraknya jauh (dan berat) bagi mereka. Mereka memang akan bersumpah dengan nama Tuhan, “Sekiranya kami dapat, tentulah kami telah keluar bersama kamu”: Mereka akan membinasakan jiwa mereka sendiri; kerana Allah mengetahui bahawa mereka pasti berdusta. (Surah At-Tawbah 9:41-42)

Teguran dalam At-Taubah 42 datang kerana jika perjalanan ke medan perang itu mudah pasti mereka akan mengikutinya, tetapi mereka yang sanggup ‘berusaha’ hilang ketika susah. Ayat seterusnya merekodkan alasan dan perbincangan pengikut yang separuh hati ini. Surah At-Tawbah kemudian memberi peringatan ini

Katakanlah: “Adakah kamu dapat mengharapkan untuk kami (ada nasib) selain daripada salah satu dari dua perkara yang mulia- (Syahid atau kemenangan)? Tetapi kami boleh mengharapkan untuk anda sama ada bahawa Tuhan akan menghantar hukumannya daripada-Nya, atau melalui tangan kami. Jadi tunggu (berharap); kami juga akan menunggu bersama kamu.” (Surah At-Tawbah 9:52)

Nasihat itu datang kerana biasanya terdapat dua kemungkinan hasil: Kematian (Syuhada) atau kemenangan. Tetapi bagaimana jika perjuangan itu begitu hebat sehingga KEDUA-DUA hasil terhasil – kedua-duanya syahid DAN kemenangan. Inilah perjuangan yang dihadapi oleh Nabi Isa al Masih AS dalam perjalanan panjangnya ke Baitulmaqdis – dengan kedatangannya ke sana yang ditetapkan oleh hilal atau hilal untuk memenuhi nubuatan yang diberikan ratusan tahun sebelumnya oleh nabi-nabi Zabur.

Kemasukan ke Yerusalem

Surah Al-Isra (Surah 17 – Perjalanan Malam) terkenal kerana ia menggambarkan perjalanan malam Nabi Muhammad SAW, di mana baginda datang seorang diri dari Mekah pada waktu malam menaiki Buraq terbang memasuki Baitulmaqdis. Surah al-Isra menceritakan:

Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjid yang paling jauh yang telah Kami berkahi sekelilingnya, agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami, dan Dia Maha Mendengar. dan melihat (segala sesuatu). (Surah Al-Isra 17:1)

Isa al Masih AS akan pergi ke tempat yang sama seperti Perjalanan Malam. Tetapi Isa al Masih mempunyai tujuan yang berbeza. Daripada ditunjukkan Tanda, Isa al Masih memasuki Yerusalem untuk menunjukkanTanda-tanda. Maka dia datang secara terang-terangan pada waktu siang dan bukannya pada waktu malam, dan menaiki keledai bukannya Buraq. Walaupun kita mungkin tidak menyangka bahawa sehebat datangnya dengan menaiki Buraq yang bersayap, kedatangannya ke Baitulmuqaddis ke Bait pada hari itu dengan seekor keldai adalah Tanda Yang Jelas kepada orang ramai. Kami terangkan bagaimana.

Nabi Isa al Masih (SAW). mendedahkan misinya dengan membangkitkan Lazarus untuk hidup  dan sekarang dia dalam perjalanan ke Baitulmaqdis (Al Quds). Cara dia akan tiba telah dinubuatkan ratusan tahun sebelum ini. Injil menjelaskan:

Keesokan harinya orang ramai yang datang untuk perayaan itu mendengar bahawa Yesus sedang dalam perjalanan ke Yerusalem. Mereka mengambil ranting-ranting kurma dan pergi menemui dia, sambil berteriak,

“Hosana!”

“Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan!”

“Diberkatilah raja Israel!”

Yesus menjumpai seekor keldai muda dan duduk di atasnya, seperti ada tertulis:

“Jangan takut, Puteri Sion;
lihat, rajamu datang,
duduk di atas anak keledai.”

Pada mulanya murid-muridnya tidak memahami semua ini. Hanya selepas Yesus dimuliakan, barulah mereka menyedari bahawa perkara-perkara ini telah ditulis tentang Dia dan perkara-perkara ini telah berlaku kepadanya.

Sekarang orang ramai yang bersama-sama dengan Dia ketika Dia memanggil Lazarus dari kubur dan membangkitkan dia dari antara orang mati terus menyebarkan berita itu. Banyak orang, kerana mereka telah mendengar bahawa dia telah melakukan tanda itu, pergi menemui Dia. Jadi orang Farisi berkata seorang kepada yang lain, “Lihat, ini tidak membawa kita ke mana-mana. Lihatlah bagaimana seluruh dunia telah mengejarnya!” (Yohanes 12:12-19)

Kemasukan Isa al Masih – menurut Dawud

Bermula dengan Dawud (AS), Raja-raja Yahudi kuno setiap tahun akan menunggang kuda diraja mereka dan memimpin perarakan orang ke Yerusalem. Isa al Masih melakonkan semula tradisi ini apabila dia memasuki Baitulmaqdis dengan menunggang keldai pada hari yang dikenali sebagai Ahad Palma.  Orang ramai menyanyikan lagu yang sama dari Zabur untuk Isa al Masih seperti yang mereka lakukan untuk Dawud:

Tuan, selamatkan kami!
Tuhan, berikan kami kejayaan!

Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan.
Dari rumah Tuhan kami memberkati kamu.
Tuhan adalah Tuhan,
dan Dia telah menyinari kita dengan terang-Nya.
Dengan dahan di tangan, sertai perarakan perayaan
sampai ke tanduk-tanduk mezbah. (Mazmur 118:25-27)

Orang ramai menyanyikan lagu purba ini yang ditulis untuk Raja-raja kerana mereka tahu Isa telah membangkitkan Lazarus, dan dengan demikian mereka sangat gembira dengan kedatangannya ke Yerusalem. Perkataan mereka menjerit, ‘Hosana’ bermaksud ‘selamatkan’ – persis seperti yang telah ditulis oleh Mazmur 118:25 lama dahulu. Dari apa dia akan ‘menyelamatkan’ mereka? Nabi Zakharia memberitahu kita.

Kemasukan yang dinubuatkan oleh Zakharia

Walaupun Isa al Masih melakonkan semula apa yang telah dilakukan oleh raja-raja dahulu ratusan tahun sebelumnya, dia melakukannya secara berbeza. Nabi Zakaria AS, yang telah menubuatkan nama Masih yang akan datang, juga telah menubuatkan bahawa Masih akan memasuki Yerusalem dengan menunggang keldai. Garis masa menunjukkan Nabi Zakaria dalam sejarah, bersama dengan nabi lain yang meramalkan peristiwa Ahad Palma.

Para Nabi yang meramalkan kemasukan Isa ke Baitulmaqdis pada hari Ahad Palma

Sebahagian daripada nubuatan itu dipetik dalam Injil Yohanes di atas (dalam teks biru). Nubuatan lengkap Zakharia ada di sini:

Bersukacitalah, Puteri Zion!
Berteriaklah, Puteri Yerusalem!
Lihat, raja kamu datang kepada anda,
benar dan menang,
rendah diri dan menunggang keledai,
di atas seekor keledai jantan, anak keldai.
saya akan bawa kereta kuda daripada Efraim
dan juga kuda perang dari Yerusalem,
dan juga busur pertempuran akan rosak.
Dia akan mengisytiharkan keamanan kepada bangsa-bangsa.
Pemerintahannya akan meluas dari laut ke laut
dan dari Sungai hingga ke hujung bumi.
Bagi anda, kerana darah perjanjian-Ku dengan kamu,
saya akan bebaskan tawananmu dari lubang yang tidak berair. (Zakharia 9:9-11)

Raja yang dinubuatkan oleh Zakharia ini akan berbeza daripada raja-raja lain. Dia tidak akan menjadi Raja dengan menggunakan ‘kereta perang’, ‘kuda perang’ dan ‘busur perang’. Malahan Raja ini akan mengeluarkan senjata-senjata ini dan sebaliknya akan ‘mengisytiharkan keamanan kepada negara-negara’. Walau bagaimanapun, Raja ini masih perlu berjuang untuk mengalahkan musuh. Dia harus berusaha seperti dalam jihad yang paling hebat.

Ini jelas apabila kita mengenali musuh yang akan dihadapi oleh raja ini. Lazimnya, musuh raja ialah raja lain daripada negara lawan, atau tentera lain, atau pemberontakan daripada rakyatnya, atau rakyat yang menentangnya. Tetapi nabi Zakharia menulis bahawa Raja menyatakan pada ‘keldai’ dan ‘memberitakan keamanan’ akan ‘membebaskan tawanan dari lubang yang tidak berair‘ (v11). ‘Lubang’ adalah cara Ibrani untuk merujuk kepada kubur, atau kematian. Raja ini akan membebaskan mereka yang menjadi tawanan, bukan diktator, ahli politik yang korup atau terperangkap dalam penjara buatan manusia, tetapi mereka yang ‘tahanan’ kematian.[1]

Apabila kita bercakap tentang menyelamatkan orang daripada kematian, kita bermaksud menyelamatkan seseorang supaya kematian ditangguhkan. Kita mungkin, sebagai contoh, menyelamatkan seseorang yang lemas, atau memberikan ubat yang menyelamatkan nyawa seseorang. ‘Simpanan’ ini hanya menangguhkan kematian kerana orang yang diselamatkan akan mati kelak. Tetapi Zakharia tidak bernubuat tentang menyelamatkan orang ‘daripada kematian’ tetapi tentang menyelamatkan mereka yang dipenjarakan oleh kematian – mereka yang sudah mati. Raja yang datang dengan keldai yang dinubuatkan oleh Zakharia akan menghadapi dan mengalahkan maut sendiri – membebaskan tahanannya. Ini memerlukan usaha yang besar – jihad yang tidak pernah dilihat sebelum ini. Ulama kadangkala merujuk kepada ‘jihad besar’ perjuangan dalaman kita dan ‘jihad kecil’ perjuangan luaran kita. Dalam menghadapi ‘lubang’ Raja ini akan melalui kedua-dua perjuangan atau jihad ini.

Apakah senjata yang akan digunakan oleh Raja dalam jihad atau perjuangan dengan kematian ini? Nabi Zakharia menulis bahawa Raja ini hanya akan membawa “darah perjanjian-Ku dengan kamu” untuk pertempurannya di dalam lubang. Darah-Nya sendiri akan menjadi senjata yang dengannya Dia akan menghadapi kematian.

Dengan memasuki Yerusalem menaiki keldai Isa mengisytiharkan dirinya sebagai Raja ini – the Masih.

Mengapa Isa al Masih AS menangis dengan kesedihan

Pada Ahad Palma apabila Isa al Masih memasuki Baitulmaqdis (juga dikenali sebagai Kemasukan Berjaya) para pemimpin agama menentangnya. Injil Lukas menerangkan respons Isa al Masih terhadap penentangan mereka.

Ketika dia (Isa al Masih) mendekati Yerusalem dan melihat kota itu, dia menangisinya dan berkata, “Sekiranya kamu, bahkan kamu, tahu pada hari ini apa yang mendatangkan kedamaian kepadamu—tetapi sekarang ia tersembunyi dari matamu. Hari-hari akan datang kepada kamu apabila musuh-musuh kamu akan membina benteng terhadap kamu dan mengepung kamu dan mengepung kamu di setiap sisi. Mereka akan menghempaskan kamu ke tanah, kamu dan kanak-kanak di dalam tembok kamu. Mereka tidak akan meninggalkan satu batu di atas batu yang lain, kerana kamu tidak mengetahui masa Tuhan datang kepada kamu.” (Lukas 19:41–44)

Isa al Masih berkata secara khusus bahawa para pemimpin sepatutnya ‘mengiktiraf masa tentang kedatangan Tuhan’ pada ‘hari ini’. Apa yang dia maksudkan? Apa yang mereka terlepas?

Para Nabi telah Bernubuat ‘Hari’

Berabad-abad sebelum nabi Daniel (AS) telah menubuatkan bahawa Masih akan datang 483 tahun selepas perintah untuk membina semula Yerusalem.  Kami telah mengira jangkaan tahun Daniel ialah 33 AD – tahun Isa al Masih memasuki Baitulmaqdis dengan menaiki seekor keldai. Meramalkan tahun kemasukan, ratusan tahun sebelum ia berlaku, adalah menakjubkan. Tetapi masa boleh dikira ke hari. (Tolong review kat sini dulu semasa kita membinanya).

Nabi Daniel telah meramalkan 483 tahun menggunakan tahun 360 hari sebelum penyingkapan Masih. Sehubungan itu, bilangan hari ialah:

483 tahun * 360 hari/tahun = 173880 hari

Dari segi kalendar antarabangsa moden dengan 365.2422 hari/tahun ini adalah 476 tahun dengan 25 hari tambahan. (173 880/365.24219879 = 476 baki 25)

Bilakah dekri untuk memulihkan Baitulmaqdis yang memulakan undur ini? Ia diberikan:

Pada bulan Nisan pada tahun kedua puluh pemerintahan Raja Artahsasta … (Nehemia 2:1)

Hari mana Nisan (sebulan dalam kalendar Yahudi) tidak diberikan, tetapi 1 Nisan berkemungkinan sejak ia memulakan Tahun Baru, memberikan alasan untuk Raja bercakap dengan Nehemia dalam perayaan itu. 1 Nisan juga akan menandakan bulan baru kerana bulan adalah bulan (seperti kalendar Islam). Bulan baru ditentukan mengikut cara tradisional Muslim – dengan lelaki yang diiktiraf memerhati anak bulan (hilal) baru. Dengan astronomi moden kita tahu bila bulan baru yang menandakan 1 Nisan, 444 SM itu mula-mula kelihatan. Kesukarannya adalah untuk mengetahui sama ada anak bulan pertama benar-benar dilihat oleh pemerhati pada hari itu atau jika ia terlepas dan permulaan Nisan terlewat satu hari. Pengiraan astronomi meletakkan anak bulan 1 Nisan daripada 20th tahun Maharaja Parsi Artaxerxes pada 10 malam pada 4 Mac 444 SM dalam kalendar moden[2]. Sekiranya penampilan bulan sabit terlepas, 1 Nisan adalah pada keesokan harinya 5 Mac 444 SM. Bagaimanapun, dekri Parsi untuk memulihkan Baitulmaqdis akan dikeluarkan pada 4 Mac atau 5 Mac 444 SM.

Menambahkan 476 tahun masa Daniel yang dinubuatkan kepada tarikh ini membawa kita kepada 4 atau 5 Mac, 33 AD. (Tiada tahun 0, kalendar moden dari 1BC hingga 1 AD dalam satu tahun jadi aritmetiknya ialah -444 + 476 +1= 33). Menambah 25 hari yang tinggal dalam masa Daniel yang dinubuatkan kepada 4 atau 5 Mac, 33 AD memberikan kita 29 atau 30 Mac, 33 AD, digambarkan dalam garis masa di bawah. Mac 29, 33 Masihi, adalah hari AhadPalm Sunday – pada hari ketika Isa a.s. memasuki Baitulmaqdis dengan menaiki keldai, mengaku sebagai Masih. Kita tahu ini kerana hari Jumaat yang akan datang ialah Paskah – dan Paskah sentiasa pada 14 Nisan. 14 Nisan pada 33 AD ialah 3 April. Menjadi 5 hari sebelum Jumaat 3 April, Ahad Palma ialah 29 Mac.

Dengan memasuki Baitulmuqaddis pada 29 Mac 33AD, duduk di atas seekor keldai, nabi Isa AS menggenapkan kedua-dua nubuat Zakharia dan nubuatan Daniel – sehingga hari ini. Ini digambarkan dalam garis masa di bawah.

Daniel telah meramalkan 173 880 hari sebelum mendedahkan Masih; Nehemia telah memulakan masa. Ia berakhir pada 29 Mac 33AD apabila Isa memasuki Baitulmaqdis pada hari Ahad Palma

Banyak nubuatan yang digenapi pada satu hari menunjukkan tanda-tanda yang jelas yang Allah gunakan untuk mendedahkan rancangan-Nya tentang Masih. Tetapi kemudian hari yang sama Isa al Masih menggenapi satu lagi nubuatan daripada Nabi Musa AS. Dengan berbuat demikian dia menggerakkan peristiwa yang akan membawa kepada jihadnya dengan ‘lubang’ – musuhnya kematian. Kami lihat ini seterusnya.


[1] Beberapa contoh tentang bagaimana ‘lubang’ bermakna kematian bagi para nabi:

“Tetapi kamu diturunkan ke alam orang mati, ke lubuk yang paling dalam pit.” (Yesaya 14:15)

Kerana kubur tidak dapat memuji-Mu, kematian tidak dapat memuji-Mu; mereka yang turun ke pittidak boleh mengharapkan kesetiaan anda. (Yesaya 38:18)

Mereka menghampiri pit, dan kehidupan mereka kepada utusan-utusan maut. (Ayub 33:22)

Mereka akan membawa anda ke bawah pit, dan kamu akan mati dengan ganas di tengah-tengah lautan. (Yehezkiel 28:8)

Kubur mereka berada di kedalaman pit dan tenteranya terletak di sekeliling kuburnya. (Yehezkiel 32:23)

Engkau, ya Tuhan, telah membangkitkan aku dari alam orang mati; awak menyelamatkan saya daripada turun ke pit. (Mazmur 30:3)

[2] Untuk penukaran antara kalendar purba dan moden (cth. 1 Nisan = 4 Mac 444SM) dan pengiraan bulan baru purba saya menggunakan karya Dr. Harold W. Hoehner, Aspek Kronologi Kehidupan Kristus. 1977. 176pp.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.