Skip to content
Home » Malam Kekuasaan, Hari Kemuliaan dan Sabda Nabi

Malam Kekuasaan, Hari Kemuliaan dan Sabda Nabi

Surah Al-Qadr (Surah 97 – The Power) menerangkan Malam Kemuliaan ketika Al-Quran pertama kali diturunkan

Sesungguhnya Kami telah menurunkan (perintah) ini pada malam kemuliaan:

Dan apakah yang akan menerangkan kepadamu apakah malam kemuliaan itu?

Malam Kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.

Di dalamnya turun malaikat-malaikat dan Roh dengan izin Tuhan, pada setiap tugas: Damai!… Ini hingga terbit pagi!

(Surah Al-Qadr 97:1-5)

Surah Al-Qadr, walaupun menggambarkan Malam Kemuliaan sebagai ‘lebih baik daripada seribu bulan’ masih bertanya apakah Malam Kemuliaan itu. Apakah yang dilakukan oleh Roh yang menjadikan Malam Kekuasaan itu lebih baik daripada seribu bulan?

Surah Al-Layl (Surah 92 – Malam) mempunyai tema siang yang hampir sama dan cahaya mengikuti malam. Hari itu datang dalam kemuliaan, dan Allah memberi petunjuk kerana Dia mengetahui segala-galanya dari Awal hingga Akhir. Oleh itu Dia memberi amaran kepada kita tentang Api di Akhirat.

Demi Malam yang menyembunyikan (cahaya);

Demi hari yang nampak dalam kemuliaan;

(Surah Al-Layl 92:1-2)

Sesungguhnya Kami mengambil petunjuk atas diri Kami,

Dan sesungguhnya kepunyaan Kamilah kesudahan dan permulaan.

Oleh itu Aku memperingatkan kamu tentang api yang menyala-nyala;

(Surah Al-Layl 92:12-14)

Bandingkan Surah Al-Qadr dan Surah Al-Layl dengan yang berikut:

Dan firman nabi-nabi telah kami tegaskan, dan kamu patut memperhatikannya, seperti cahaya yang bersinar di tempat yang gelap, sampai fajar fajar dan bintang fajar terbit di dalam hatimu.

Adakah anda melihat persamaan? Apabila saya membaca Surah Al-Qadr dan Surah Al-Layl saya teringat akan petikan ini. Ia juga mengisytiharkan hari terbit selepas Malam. Pada malam hari wahyu diberikan kepada para nabi. Ia juga memberi amaran kepada kita untuk tidak mengabaikan mesej nubuatan. Jika tidak kita menghadapi akibat yang teruk.

Ini ditulis oleh Rasul Petrus, murid terkemuka dan sahabat Nabi Isa al Masih AS. Surah As-Saf (Surah 61 – The Ranks) berkata tentang murid-murid Isa al Masih:

Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu penolong-penolong Allah: Seperti yang dikatakan Isa putera Maryam kepada para murid, “Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku untuk (pekerjaan) Allah?” Kata para murid, “Kita adalah penolong Allah!” kemudian sebahagian daripada Bani Israil beriman, dan sebahagian lagi kafir: Tetapi Kami memberi kuasa kepada orang-orang yang beriman, melawan musuh-musuh mereka, dan mereka menjadi orang-orang yang menang.

(Surah As-Saf 61:14)

Surah As-Saf menyatakan bahawa murid-murid Isa al Masih adalah ‘penolong Tuhan’. Mereka yang mempercayai perkhabaran para murid menerima kuasa yang dibicarakan ini. Sebagai murid yang terkemuka, Petrus, adalah pemimpin orang-orang yang menolong Tuhan. Walaupun dia adalah murid Nabi Isa al Masih AS, menyaksikan banyak mukjizatnyamendengar banyak ajarannya, dan melihat kuasanya dilaksanakan, Petrus masih menyatakan di atas bahawa kata-kata para nabi adalah ‘lebih pasti’. Mengapa dia lebih yakin dengan para nabi daripada apa yang dia sendiri saksikan? Dia meneruskan:

Di atas segalanya anda mesti faham bahawa tidak ada nubuatan kitab yang datang melalui tafsiran nabi sendiri. Sebab nubuat tidak pernah berasal dari kehendak manusia, tetapi manusia berbicara dari Allah ketika mereka dibawa oleh Roh Kudus.

(2 Peter 1:20-21)

Ini memberitahu kita bahawa Roh Kudus Tuhan ‘membawa’ para nabi, supaya apa yang mereka baca dan kemudian tulis adalah ‘dari Tuhan’. Inilah sebabnya mengapa Malam seperti ini lebih baik daripada seribu bulan kerana ia berakar pada Roh Kudus dan bukannya pada ‘kehendak manusia’. Surah As-Saf memberitahu kita bahawa mereka yang memberi perhatian kepada mesej Petrus akan menerima Kuasa yang dilaksanakan pada Malam Kekuasaan dan akan menang.

Hidup pada zaman Nabi Isa al Masih, ‘nabi-nabi’ yang ditulis oleh Petrus adalah nabi-nabi yang ada dalam apa yang kini dipanggil Perjanjian Lama – Kitab Suci yang datang sebelum Injil. Dalam Taurat Nabi Musa terdapat kisah-kisah dari AdamQabil & HabilNouhLut and Ibrahim. Ia juga termasuk kisah ketika Musa berhadapan dengan Firaun dan kemudian menerima Undang-undang Syariah, dan juga pengorbanan saudaranya Harun, yang dinamakan Surah Baqarah.

Berikutan penutupan Taurat datang Zabur tempat Daud berada diilhamkan untuk bercakap tentang Masih yang akan datang. Nabi-nabi berturut-turut kemudian bernubuat tentang Masih datang dari seorang Perawan, daripada Kerajaan Allah dibuka untuk semua, dan juga hebat menderita untuk Hamba yang akan datang. Kemudian nama Masih telah dinubuatkan, bersama dengan masa kedatangannya, Dan juga Janji Sang Penyedia.

Ramai di antara kita tidak berpeluang membaca sendiri tulisan ini. Di sini, dengan pautan yang berbeza ini, adalah peluang. Surah Al-Layl memberi amaran tentang api yang akan datang. Surah Al-Qadr menyatakan bahawa Roh Tuhan bekerja pada Malam Kekuasaan. Surah As-Saf menjanjikan Kuasa kepada mereka yang mempercayai risalah para murid. Petrus, pemimpin murid-murid ini, kemudian menasihati kita untuk ‘memperhatikan’ wahyu para nabi terawal, yang diberikan pada Malam, yang menantikan Hari. Bukankah bijak untuk mengetahui mesej mereka?

Leave a Reply

Your email address will not be published.