Skip to content
Home » Tanda Nouh

Tanda Nouh

Kami meneruskan dalam susunan kronologi dari awal (cth Adam/Hawa dan Qabil/Habil) dan nabi kita seterusnya yang patut diberi perhatian dalam Taurat ialah Nuh (atau Nuh/Nouh PBUH), yang hidup kira-kira 1600 tahun selepas Adam. Ramai orang di Barat mendapati kisah Nabi Nuh (SAW) dan banjir itu sukar dipercayai. Tetapi dunia dilitupi dengan batuan sedimen, yang terbentuk dengan memendapkan sedimen semasa banjir. Jadi kita mempunyai bukti fizikal tentang banjir ini, tetapi apakah tanda Nuh yang patut kita perhatikan? klik laman web ini membaca kisah Nuh (AS) dalam Taurat dan Al-Quran.

Rindu vs. Menerima Rahmat

Apabila saya bercakap dengan orang Barat tentang Penghakiman Allah, jawapan yang sering saya terima adalah seperti, “Saya tidak terlalu risau tentang Penghakiman kerana Dia sangat belas kasihan saya tidak fikir Dia benar-benar akan menilai saya”. Kisah Nuh (AS) inilah yang menyebabkan saya benar-benar mempersoalkan alasan itu. Ya, Allah maha pengasih, dan kerana Dia tidak berubah, Dia juga penuh dengan belas kasihan pada zaman Nuh (AS). Namun seluruh dunia (selain Nuh dan keluarganya) telah dibinasakan dalam penghakiman itu. Surah Nuh (Surah 71 – Nuh) memberitahu kita bahawa:

Disebabkan dosa-dosa dan kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan (dengan banjir dan taufan), kemudian (pada hari akhirat) dimasukkan ke dalam neraka; maka mereka tidak akan beroleh sebarang penolong yang lain dari Allah (yang dapat memberikan pertolongan). (Surah Nuh 71:25)

Jadi di manakah rahmatNya ketika itu? Ia berada di dalam bahtera. Sebagaimana Al-Quran memberitahu kita:

Mereka terus mendustakannya, lalu Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya di dalam bahtera, dan Kami karamkan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang buta (matahatinya daripada melihat kebenaran) (The Heights 7:64)

Allah dalam Rahmat-Nya, menggunakan nabi Nuh (SAW), menyediakan sebuah bahtera yang tersedia untuk sesiapa sahaja. Sesiapa sahaja boleh memasuki bahtera itu dan menerima belas kasihan dan keselamatan. Masalahnya ialah hampir semua orang menjawab mesej itu dengan tidak percaya. Mereka mengejek Nuh (SAW) dan tidak percaya kepada Penghakiman yang akan datang. Seandainya mereka telah masuk ke dalam bahtera mereka akan terlepas dari Penghakiman.

Petikan dalam Al-Quran juga memberitahu kita bahawa salah seorang anak Nuh telah percaya kepada Allah dan Penghakiman yang akan datang. Fakta bahawa dia cuba mendaki gunung menunjukkan bahawa dia cuba melarikan diri dari penghakiman Allah (maka dia pasti percaya kepada Allah dan Penghakiman). Tetapi sekali lagi ada masalah. Dia tidak menggabungkan kepercayaannya dengan penyerahan dan sebaliknya memilih untuk memutuskan untuk mencari caranya sendiri untuk melarikan diri dari Penghakiman. Tetapi ayahnya memberitahunya:

Anaknya menjawab: “Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air”. Nabi Nuh berkata: “Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya”. Dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah ia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan. (The Hud 11: 43)

Anak ini memerlukan Rahmat Allah, bukan usahanya sendiri untuk melarikan diri dari Penghakiman. Usahanya mendaki gunung sia-sia. Maka akibatnya baginya adalah sama seperti mereka yang mengejek Nabi Nuh (SAW) – kematian akibat lemas. Seandainya dia masuk ke dalam bahtera, dia juga akan terlepas dari Penghakiman. Dari sini kita dapat tahu bahawa kepercayaan kepada Allah dan Penghakiman sahaja tidak cukup untuk melepaskannya. Sebenarnya, penyerahan kepada Rahmat itulah yang Allah sediakan, bukannya idea kita sendiri, di mana kita boleh yakin bahawa kita akan menerima Rahmat. Ini adalah tanda Nuh kepada kita – bahtera. Itu adalah Tanda Penghakiman Allah secara umum serta cara-Nya untuk mengasihani dan melarikan diri. Walaupun semua orang boleh melihatnya dibina, itu adalah ‘tanda jelas’ kedua-dua Penghakiman yang akan datang dan Kerahiman yang tersedia. Tetapi ia menunjukkan bahawa rahmatNya hanya dapat dicapai melalui ketentuan yang telah ditetapkanNya.

Jadi mengapa Nuh mendapat Rahmat Allah? Taurat mengulangi frasa tersebut beberapa kali

Dan Nuh melakukan semua yang diperintahkan TUHAN kepadanya

Saya mendapati bahawa saya cenderung melakukan apa yang saya faham, atau apa yang saya suka, atau apa yang saya bersetuju. Saya pasti bahawa Nuh (AS) pasti mempunyai banyak persoalan dalam fikirannya tentang amaran Allah tentang banjir yang akan datang dan perintahnya untuk membina bahtera yang begitu besar di atas daratan. Saya pasti dia boleh beralasan bahawa kerana dia seorang yang baik di kawasan lain dia mungkin tidak perlu memberi perhatian untuk membina bahtera ini. Tapi dia buatsemua‘ itu diperintahkan – bukan hanya apa yang ayahnya beritahu dia, bukan apa yang dia faham, bukan apa yang dia selesa, dan bukan apa yang masuk akal untuk dia. Ini adalah contoh yang baik untuk kita ikuti.

Pintu untuk keselamatan

Taurat juga memberitahu kita bahawa selepas Nuh, keluarganya, dan haiwan memasuki bahtera itu

seperti yang diperintahkan oleh Allah. Selepas semuanya masuk, TUHAN menutup pintu bahtera.
 

(Kejadian 7:16)

Allah-lah yang mengawal dan menguruskan satu Pintu ke bahtera – bukan Nuh (AS). Apabila Penghakiman datang dan air datang, tidak ada jumlah hentakan pada bahtera dari orang-orang di luar dapat menggerakkan Nuh untuk membuka pintu. Allah mengawal satu pintu itu. Tetapi pada masa yang sama mereka yang berada di dalam boleh berehat dengan yakin bahawa kerana Allah mengawal pintu itu, tiada angin atau ombak boleh memaksanya terbuka. Mereka selamat di dalam pintu penjagaan dan Rahmat Allah.

Oleh kerana Allah tidak mengubah ini juga akan berlaku kepada kita hari ini. Semua nabi memberi amaran bahawa ada satu lagi Penghakiman yang akan datang – dan yang ini melalui api – tetapi tanda Nuh (SAW) meyakinkan kita bahawa bersama Penghakiman-Nya Dia akan menawarkan Rahmat. Tetapi kita harus mencari ‘bahteranya’ dengan satu pintu yang menjamin mendapat Rahmat.

Pengorbanan para Nabi

Taurat juga memberitahu kita bahawa Nuh (AS):

Nuh mendirikan sebuah mazbah untuk TUHAN. Dia mengambil seekor daripada tiap-tiap jenis burung dan binatang yang halal, lalu di atas mazbah itu, dia mempersembahkan semuanya sebagai korban untuk menyenangkan hati TUHAN. (Kejadian 8:20)
 

Ini sesuai dengan corak Adam/Hawa dan Qabil/Habil daripada binatang korban. Ini bermakna, sekali lagi, bahawa dengan kematian haiwan dan mengalirkan darah adalah bagaimana Nabi Nuh (SAW) berdoa kepada, dan diterima oleh, Allah. Sebenarnya Taurat mengatakan bahawa sejurus selepas pengorbanan ini Allah ‘memberkati Nuh dan anak-anaknya’ (Kejadian 9:1) dan ‘membuat perjanjian dengan Nuh’ (Kejadian 9:8) untuk tidak lagi menghakimi semua orang dengan banjir. Maka nampaknya pengorbanan, kematian, dan penyaliran darah binatang oleh Nuh adalah penting dalam penyembahannya kepada Allah. Betapa pentingnya ini? Kami meneruskan tinjauan kami melalui Nabi-nabi Taurat, dengan Lot/Lut seterusnya.

Muat turun PDF semua Tanda-tanda dari Al Kitab sebagai sebuah buku

Leave a Reply

Your email address will not be published.