Skip to content
Home » Sejauh manakah kita perlu mematuhi Hukum?

Sejauh manakah kita perlu mematuhi Hukum?

Kadang-kadang saya ditanya adakah Allah benar-benar mengharapkan dan menuntut 100% ketaatan. Kita boleh berhujah tentang perkara ini di antara manusia tetapi sebenarnya persoalan ini akan dijawab oleh Allah, bukan oleh kita, jadi sebaliknya saya hanya memilih ayat-ayat Taurat yang memberitahu kita sejauh mana ketaatan kepada Undang-undang diperlukan dan diharapkan. Mereka berada di bawah. Perhatikan berapa banyak ayat dan betapa jelasnya. Ayat-ayat itu penuh dengan frasa seperti ‘ikuti dengan teliti’, ‘SEMUA perintah’, “Segenap hatimu”, “perintah selalu”, “segala-galanya”, “Segala ketetapan”, “taati sepenuhnya”, “semua perkataan”, “dengarkan”. kepada semua”.

Standard ketaatan 100% ini tidak pernah berubah dengan nabi-nabi kemudian. Isa al Masih (AS) dalam Injil mengajar bahawa:

17 “Jangan menyangka bahawa saya datang untuk menghapuskan Hukum atau para Nabi; Saya tidak datang untuk menghapuskannya tetapi untuk menunaikannya. 18 Sebab Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sampai langit dan bumi lenyap, tidak akan lenyap sekecil apapun huruf, atau setitik pena pun, dari hukum Taurat sampai semuanya terjadi. 19 Sebab itu barangsiapa mengenepikan salah satu dari perintah yang paling kecil ini dan mengajar orang lain sesuai dengan itu, ia akan disebut yang paling hina dalam Kerajaan Sorga, tetapi barangsiapa mengamalkan dan mengajarkan perintah-perintah ini, ia akan disebut besar dalam Kerajaan Sorga. (Matius 5:17-19). )

Dan Nabi Muhammad (SAW) dalam hadits bersabda

Diriwayatkan oleh Abdullah Ibn Umar: ..Sekumpulan orang Yahudi datang dan menjemput Rasul Allah (SAW) ke Quff. … Mereka berkata: ‘AbulQasim, salah seorang lelaki kami telah berzina dengan seorang wanita; maka ucapkanlah hukuman atas mereka’. Mereka meletakkan bantal untuk Rasulullah (SAW) yang duduk di atasnya dan berkata: “Bawalah Taurat”. Ia kemudian dibawa. Dia kemudian menarik bantal dari bawahnya dan meletakkan Taurat di atasnya sambil berkata: “Aku beriman kepadamu dan kepada Tuhan yang menurunkan kepadamu.” Sunan Abu Dawud Kitab 38, No. 4434:

Dan ini hanya masuk akal. Allah sedang menyediakan Syurga – dan ini adalah tempat yang sempurna dan suci – di mana Dia berada. Tidak akan ada polis, tiada tentera, tiada kunci – dan semua sekuriti lain yang kita ada hari ini untuk melindungi diri kita daripada dosa antara satu sama lain. Itulah sebabnya ia akan menjadi syurga. Tetapi untuk kekal sebagai tempat yang sempurna, hanya orang yang sempurna boleh masuk – mereka yang mengikut ‘semua’ arahan ‘sentiasa’, ‘sepenuhnya’ dan ‘dalam segala-galanya’.

Inilah yang dikatakan Taurat tentang sejauh mana ketaatan kepada Hukum yang dituntut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.